Siapa di balik otoritas yang mengelola begitu banyak relay Tor?

sebenarnya Tor jaringan untuk menganonimkan data koneksi seperti yang dihasilkan saat berselancar di Internet, mengirim pesan atau mengirim email. Jaringan bergantung pada apa yang dikenal sebagai perutean bawang – sederhananya, setiap permintaan dirutekan melalui setidaknya tiga node, relai, atau server. Koneksi baru dibuat kira-kira setiap sepuluh menit. Tujuannya adalah untuk mencapai anonimitas maksimum dalam waktu singkat.

Namun, model ini sangat bergantung pada keandalan setidaknya salah satu server. Selain itu, node awal dan akhir tidak boleh diawasi oleh penyerang. Inilah sebabnya mengapa jaringan Tor bergantung pada apa yang disebut sebagai penjaga pintu masuk, yang harus memenuhi persyaratan tertentu dan tidak ditentukan secara dinamis.

Terlepas dari langkah-langkah ini, jaringan Tor hanya dapat diandalkan anonim jika ada cukup banyak operator berbeda untuk server atau node yang menjadi dasarnya. Jika seseorang atau grup mengontrol terlalu banyak node, terlalu banyak koneksi yang melewatinya, yang pada gilirannya dapat memungkinkan de-anonimisasi. Disebut juga Serangan Sybil.



Satu instance akan beroperasi hingga 900 node

Di Medium, seseorang bernama Nusenu mengatakan bahwa sebuah instance dari jaringan Tor telah beroperasi hingga 900 node secara bersamaan selama sekitar empat tahun, lebih dari sepuluh persen dari 6.647 server yang terdaftar pada akhir Juli 2021..

Nusenu bilang iya Aktif di jaringan Tor sejak 2015 dan waspada terhadap penyerang potensial: di dalam. Pada tahun 2019, Nusenu menemukan beberapa kejanggalan – “Node Tor melakukan sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh perangkat lunak Tor resmi”. Nusenu memilih kata-kata yang sengaja dibuat tidak jelas agar tidak perlu mengungkapkan bagaimana tepatnya ketidakteraturan itu terjadi. Seorang lagi yang tidak mau disebutkan namanya disebut-sebut mereproduksi dan membenarkan temuan Nusenu.

Hampir selesai!

Silakan klik tautan di email konfirmasi untuk menyelesaikan pendaftaran Anda.

Apakah Anda ingin informasi lebih lanjut tentang buletin?
Pelajari lebih lanjut sekarang

Pembuat Tor kemudian memblokir relai yang terpengaruh, tetapi segera setelah itu, struktur serupa – lagi-lagi satu pemain yang mengoperasikan banyak node – muncul.

Di dalam Update 29 November 2021 Nusenu tertulis di Mediumapa yang telah terjadi sejak – dan menemukan perkembangan yang sangat mengkhawatirkan. Dalam melakukannya, dua pemain utama disorot: mereka yang tidak sedikit dicirikan oleh daya tahan mereka. Namun, Nusenu memberikan perhatian khusus pada KAX17 – nama kode untuk sebuah instance.



Desain KAX17 tetap dalam kegelapan

Meskipun Nusenu tidak menemukan bukti bahwa KAX17 memiliki pengguna Tor yang dianonimkan, masih ada kemungkinan untuk melakukannya. Ditambah fakta bahwa “seseorang menjalankan banyak jaringan dengan relai yang ‘melakukan sesuatu'” dan semua jenis sirene alarm berbunyi, lanjut Nusenu. Jaringan Tor memiliki Dalam semua kasus, relai yang terpengaruh sekarang telah dihapus..

Nusenu tidak mengetahui siapa dalang di balik KAX17 dan motif apa yang memimpin orang atau kelompok tersebut, namun mengklasifikasikan tingkat usahanya sebagai “non-amatir”. “Dengan kemungkinan tertentu”, maka aturlah kaca a, “apakah itu negara atau aktor yang didukung negara”. Jens Kubieziel, yang asosiasi teman-teman bawangnya mengelola server Tor-nya sendiri, melihat semuanya dengan cara yang tidak terlalu mengkhawatirkan. Paling-paling kita dapat mengenali “bahwa seseorang mencoba sesuatu dengan lebih banyak usaha”.

itu mungkin menarik bagi Anda juga

READ  Samsung Galaxy Z Flip tersedia dalam versi Pokemon
Written By
More from Munir Rad
Panggilan suara dan video web WhatsApp diuji
Jakarta – – apa yang salah Ini segera mencakup dukungan panggilan suara...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.