Shock – Tentara Putin menghancurkan pasukan Polandia hanya dalam lima hari

Latihan militer
Simulasi dengan knockdown: Tentara Putin menghancurkan pasukan Polandia hanya dalam lima hari

Dalam latihan seperti Zapad 2017, Kremlin menggunakan pasukan sungguhan dalam jumlah besar.

© Kementerian Pertahanan Rusia / PR

Tentara Polandia mensimulasikan serangan dari timur. Perang itu bahkan lebih buruk daripada tahun 1939, dan setelah beberapa hari Warsawa diambang kehancuran.

Di Polandia, rincian latihan militer musim dingin 20 telah bocor. Sekarang negara itu terguncang. Serangan mendadak dari timur disimulasikan. Angkatan bersenjata Rusia ditakdirkan. Sekalipun simulasi hampir tidak realistis, hasilnya berasal dari trauma Polandia: Serangan Blitzkrieg Jerman pada tahun 1939.

Beberapa ribu petugas berpartisipasi dalam latihan tersebut. Ternyata angkatan bersenjata Polandia tidak bisa menahan kekuatan gabungan Rusia. Tidak ada perang hibrida dengan protes dan pemberontak yang disimulasikan, dan juga tidak ada provokasi terbatas. Ini adalah “serangan total”, seperti yang coba dilakukan Bundeswehr selama Perang Dingin. Rusia memasuki simulasi di wilayah Kaliningrad dan Belarusia dengan formasi lapis baja.

Pertahanan sebelum dikutuk

Hasilnya adalah bencana. Rusia berhasil mendobrak kantong Kaliningrad dan menutup Achilles heel NATO, Suwalki Gap, sehingga memotong negara-negara Baltik (baca: “Putin menyadari mimpi buruk NATO”). Namun, bertentangan dengan apa yang ditawarkan oleh banyak latihan NATO, mereka tidak menyia-nyiakan energi mereka untuk menutup negara-negara Baltik kecil, melainkan meluncurkan dorongan besar-besaran ke barat.

Angkatan bersenjata Polandia tidak ingin menghindari serangan langsung di kedalaman negara dan terlibat dalam pertempuran di Polandia timur. Ternyata bukan pilihan yang tepat. Dalam perlawanan keras kepala mereka, pasukan kelelahan di tengah kerumunan. Portal “Interia” menulis: “Pertahanan Polandia timur yang kejam menyebabkan kekalahan unit-unit di sana dan kerugian besar. Pada hari kelima konflik virtual, musuh mencapai Vistula. Pada hari keempat, Warsawa dikepung. Pelabuhan strategis diblokir atau diduduki. Penerbangan dan angkatan laut tidak ada lagi meskipun ada dukungan NATO. Unit Polandia di timur Vistula benar-benar dikalahkan. “Situasi” bahkan lebih buruk daripada tahun 1939 “.

Di satu sisi, kekacauan semakin meningkat. Komandan individu waspada dengan laporan situasi karena mereka tidak percaya skala dan kecepatan kemajuan Rusia. Pada tahun 1939, dibutuhkan waktu 18 hari bagi Wehrmacht Jerman untuk menutup Warsawa.

Tujuan dari angkatan bersenjata Polandia adalah menahan serangan selama sebulan. Sekutu Barat kira-kira membutuhkan waktu ini untuk memindahkan unit tempur besar ke Polandia. Tetapi dalam simulasi, perang selesai hanya dalam waktu lima hari, dan ibu kota hampir runtuh. Pemerintah seharusnya mengakhiri perlawanan.

Skenario longgar

Angkatan bersenjata Polandia bermain melalui skenario pengecut klasik. Musuh mampu menempatkan formasi tanpa diketahui dan, dengan baik, menyaksikan serangan sementara angkatan bersenjata Polandia terkejut dalam tidur mereka. Skenario seperti itu tidak realistis, tetapi berguna sebagai latihan. Mereka mengungkapkan kelemahan mereka sendiri dan memaksa komandan menghadapi situasi kacau yang tidak mereka duga.

Yang tersisa di latar belakang adalah bahwa militer Rusia secara rutin melakukan relokasi pasukan dan peralatan dalam jumlah besar dan berusaha membangun kesiapan operasional tingkat tinggi secepat mungkin (baca: “Rusia dan China sedang merencanakan manuver terbesar sejak perang. “). Pasukan NATO di Eropa, di sisi lain, sering berasumsi bahwa akan ada sejumlah besar peringatan dini, di mana mereka kemudian dapat dengan tenang bersiap untuk keadaan darurat.

Catatan: Karena keajaiban koreksi Duden, ada pembicaraan tentang “Celah Sulawesi” bukannya “Celah Suwalki”. Pembaca telah memberi tahu saya bahwa Sulawesi adalah pulau Indonesia dan bukan kota di Polandia.

Yaitu: pesan

Baca juga:

Manuver Zapad 2017 – Putin menyadari mimpi buruk NATO

300.000 tentara – Rusia, China merencanakan manuver terbesar sejak Perang Dingin

Mati demi Putin – bagaimana tentara Rusia mengorbankan diri mereka untuk kemuliaan Penguasa Kremlin

Siapa yang menguasai Laut Utara? Manuver NATO harus melawan Putin

READ  Gempa Indonesia: Gempa 6,2 SR melanda pulau Sulawesi Die Welt
Written By
More from Munir Rad

MacBook Air baru dilengkapi dengan chip Apple M1

CUPERTINO, iNews.id – apel Kembali untuk menawarkan produk baru. Kali ini bukan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *