Setelah setahun diam: garis antara Korea Utara dan Korea Selatan dibuka kembali – politik internasional

Korea Utara dan Korea Selatan semakin dekat lagi!

Kedua pemerintah ingin membuka kembali saluran komunikasi mereka, kepresidenan Korea Selatan mengumumkan pada hari Selasa. Langkah itu diambil untuk meningkatkan hubungan timbal balik.

Lebih dari setahun yang lalu, Pyongyang secara sepihak memutuskan semua saluran komunikasi resmi dengan Korea Selatan.

Presiden Korea Selatan Moon Jae In telah bertukar surat pribadi dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un sejak April, menurut kantornya.

Pyongyang mengumumkan pada Juni tahun lalu bahwa semua saluran komunikasi resmi dengan Korea Selatan akan benar-benar terputus. Garis langsung antara kantor kepresidenan di Seoul dan kantor pemimpin Korea Utara juga dipengaruhi oleh tindakan Korea Utara. Kemudian, Korea Utara juga meledakkan kantor penghubung antar-Korea di kota perbatasan Kaesong.

Latar belakang adalah perselisihan atas tindakan aktivis Korea Selatan yang mengirim selebaran melintasi perbatasan dengan pesan-pesan kritis terhadap kebijakan Pyongyang.

Aktivis Korea Selatan dan pengungsi Korea Utara berulang kali mengirim balon udara panas dengan selebaran melintasi perbatasan dengan Korea Utara yang mengecam situasi hak asasi manusia dan program nuklir Pyongyang.

Tindakan tersebut secara teratur menyebabkan ketegangan besar antara Korea Utara dan Korea Selatan.

READ  Kamala Harris Mengundurkan Diri dari Senat AS dan Mengambil Peran Baru sebagai Wakil Presiden
Written By
More from Lukman Haq
Rusia memberikan sanksi terhadap Barat
Memuat … Moskow – Presiden Rusia, Vladimir Putin telah mengumumkan bahwa ia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *