Setelah pakta kontroversial dengan China: Kepulauan Solomon menangguhkan kunjungan angkatan laut

Setelah Pakta Tiongkok yang kontroversial
Kepulauan Solomon menangguhkan kunjungan angkatan laut

Beberapa hari yang lalu, Kepulauan Solomon menolak mengizinkan kapal Penjaga Pantai AS untuk mengunjungi pelabuhan. Negara kepulauan Pasifik itu kini telah mengumumkan bahwa mereka akan menangguhkan sementara masuknya semua kapal militer asing. Seorang juru bicara Dewan Keamanan AS menduga keputusan itu dipengaruhi oleh China.

Sekitar tiga bulan setelah mencapai kesepakatan keamanan yang kontroversial dengan China, Kepulauan Solomon di Pasifik Selatan merevisi aturannya untuk menerima kapal perang asing. Setelah kapal AS dan Inggris mengalami masalah selama kunjungan pelabuhan mereka, Perdana Menteri Manesseh Sogavare mengatakan masuknya kapal militer asing ke perairan kedaulatan mereka akan sepenuhnya ditangguhkan sambil menunggu pengenalan prosedur baru otorisasi untuk kunjungan pelabuhan. Seseorang ingin memperluas kemampuan pengawasan nasional dari zona ekonomi eksklusif negara kepulauan Pasifik Selatan.

Pekan lalu, sebuah kapal Penjaga Pantai AS tidak dapat singgah di sebuah pelabuhan di Kepulauan Solomon karena pemerintah gagal menanggapi permintaan pengisian bahan bakar dan pasokan rutin. Kapal Angkatan Laut Inggris Spey juga harus membatalkan kunjungan pelabuhan yang direncanakan. Kepulauan Solomon memiliki hubungan yang tegang dengan Amerika Serikat dan sekutunya sejak kesimpulan dari pakta keamanan dengan China awal tahun ini.

Pada hari Senin, seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS menyebut kurangnya izin untuk kapal militer “disesalkan”. Juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby mengkritik upaya China untuk mengintimidasi dan memaksa negara-negara di kawasan Indo-Pasifik untuk bertindak sesuai persyaratan mereka.

China telah lama mendekati pulau-pulau Pasifik. Menteri Luar Negeri Wang Yi mengunjungi kelompok pulau-pulau Pasifik selama sepuluh hari di bulan Mei. Tindakan China dipandang secara kritis oleh Amerika Serikat, tetapi juga oleh Australia, Jepang, dan Selandia Baru sebagai tanda pengaruh Republik Rakyat yang semakin besar di wilayah tersebut. Antara lain, mereka khawatir China tidak akan memperkuat pendirian militernya di Pasifik. Kepulauan Solomon, dengan hampir satu juta penduduk, berjarak sekitar 7.000 kilometer dari Cina.

READ  Rencana Nakal Putin - Miliaran Uni Eropa hingga Lukashenko Harus Menghentikan Pengungsi - Kebijakan Luar Negeri
Written By
More from Lukman Haq
Intelijen Inggris melihat komandan dalam dilema: pasukan Rusia dikejutkan oleh serangan balik Ukraina – Politik
Menurut intelijen Inggris, Ukraina memaksa maju tiga sumbu yang luas ke barat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.