Setelah Nabi Muhammad, Charlie Hebdo menggambarkan kartun Erdogan yang menjijikkan

Memuat …

ParisCharlie Hebdo, Majalah Komedi Perancis, Edisi terbaru kartun Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Erdogan Amoralitas.

Itu adalah majalah yang sebelumnya menerbitkan kartun Nabi Muhammad, Ini menyebabkan serangan dan pembantaian di kantor editorial pada tahun 2015. (Baca: – Inilah daftar produk Perancis yang bisa diboikot oleh dunia Muslim)

Kartun Nabi juga diperlihatkan oleh guru kepada murid-muridnya saat diskusi di ruang kelas di pinggiran kota Paris tentang kebebasan berekspresi. Samuel Patty, seorang guru, akhirnya dibunuh oleh seorang pengungsi Chechnya di Prancis pada 16 Oktober.

Karikatur depan Charlie Hebdo Edisi Rabu On line Selasa malam. Carter atau kartun menggambarkan Erdogan mengenakan kaos oblong dan pakaian dalam, minum sekaleng bir, dan seorang wanita mengenakan jilbab untuk mengungkapkan ketelanjangannya. (Baca: – Produk dilarang dalam bahasa Arab, dan duta besar Prancis mengatakan Prancis adalah negara Muslim)

Oh, nabi!Seperti judulnya, karakter kartun terdengar dalam gelembung ucapan,Erdogan: Secara pribadi, dia sangat lucu

Intervensi Charlie Hebdo Setelah pemenggalan sejarawan Samuel Patty, perang sengit terjadi antara Erdogan, Presiden Prancis Emmanuel Macron, dan para pemimpin Eropa lainnya.

Macron France berjanji untuk mengikuti tradisi sekuler dan hukum tetap menjamin kebebasan berbicara sebanyak mungkin. Charlie Hebdo Ia sangat anti agama dalam menyusun kartun Nabi Muhammad. (Baca lebih banyak: Erdogan mengimbau rakyat Turki untuk tidak membuat terlalu banyak produk Prancis)

Pertahanan Macron Charlie Hebdo, Dan pernyataan baru-baru ini bahwa “Islam dalam masalah” di seluruh dunia telah mendorong Erdogan untuk mendesak Turki untuk menghentikan produksi Prancis selama protes anti-Prancis di negara-negara mayoritas Muslim.

Perdana Menteri Belanda Mark Rutte membela politisi sayap kanan negaranya Ger Walder setelah Erdogan mengambil tindakan hukum terhadapnya pada hari Selasa.

READ  Anak-anak yang 3 hari jauh dari rumah membunuh orang tua mereka Page All

Di Twitter, Wilder membagikan peta yang menunjukkan topi Ottoman yang membawa bom dengan benang terbakar.

“Saya punya pesan untuk Presiden Erdogan. Pesannya sederhana: Kebebasan berekspresi di Belanda adalah salah satu nilai terbesar kami,” katanya.

Sebelumnya, para pemimpin Eropa, termasuk Kanselir Jerman Angela Merkel, berpendapat bahwa Erdogan membutuhkan “pemeriksaan mental” dan membela Macron.

“Ini fitnah yang sama sekali tidak bisa diterima, terutama setelah pembunuhan pendidik Prancis Samuel Patty,” kata Stephen Sebert, juru bicara Kanselir Jerman Angela Merkel. Perancis 24, Rabu (28/10/2020).

Erdogan memiliki catatan tindakan hukum terhadap kritikus di Eropa.

Dia menggugat pada 2016 di komedi televisi Jerman; Jan Boomerman, yang membaca puisi yang dengan sengaja mencemarkan nama baik tentang seorang pemimpin Turki dalam drama tentang kebebasan berekspresi.

Kontroversi tersebut kemudian menyebabkan ketidakmungkinan menandatangani persidangan tiruan sesuai dengan hukum Oktober lama, yang dicabut oleh hukum Jerman.

(menit)

Written By
More from Lukman Haq
Bundeswehr merencanakan empat penerbangan baru: Lufthansa membawa orang-orang yang diselamatkan ke Frankfurt
Rabu 18 Agustus 2021 Bundeswehr merencanakan empat penerbangan baru Lufthansa membawa orang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.