Setelah beberapa insiden: Qatar mengubah kebijakan melawan pelangi di stadion Piala Dunia

Setelah beberapa kejadian
Qatar mengubah kebijakannya terhadap pelangi di stadion Piala Dunia

Di awal Piala Dunia, beberapa suporter dilecehkan satpam karena memakai warna pelangi. Ini harus segera berubah: asosiasi Welsh melakukan intervensi dengan FIFA. Dia sekarang akan memberikan instruksi untuk menghentikan intervensi di semua stadion.

Penggemar Welsh akan diizinkan memasuki stadion dengan topi dan bendera berwarna pelangi untuk pertandingan Piala Dunia mendatang di Qatar tanpa takut akan penalti. Ini diumumkan oleh Asosiasi Sepak Bola Wales di Twitter. Asosiasi dunia FIFA dilaporkan mengkonfirmasi ini menjelang pertandingan grup hari Jumat melawan Iran. “Semua tempat Piala Dunia telah dihubungi dan diinstruksikan untuk mematuhi aturan dan peraturan yang telah disepakati,” kata pemain asal Wales itu.

Penggemar Welsh mendapat masalah memasuki stadion pada awal Piala Dunia karena memakai topi pelangi. Ini diambil dari penggemar wanita menjelang hasil imbang 1-1 tim mereka melawan Amerika Serikat pada Senin malam di Stadion Ahmad bin Ali di Al-Rajjan. Hiasan kepala tradisional yang disebut bob memiliki kipas yang terbuat dari garis-garis warna-warni sebagai tanda solidaritas dengan komunitas LGBTQI+.

Penggemar lain, termasuk penggemar Jerman, juga memiliki masalah dengan staf stadion terkait perlengkapan berwarna pelangi di Piala Dunia ini. Pengunjung berulang kali diminta melepas pakaian mereka yang berwarna cerah dan menutupi pola yang relevan. Tanggapan Asosiasi Sepak Bola Dunia FIFA terhadap permintaan dari peserta Piala Dunia Wales sekarang menunjukkan bahwa intervensi ini akan dihentikan. Secara hukum, homoseksualitas di Qatar adalah ilegal dan dapat dihukum hingga tujuh tahun penjara.

Asosiasi Sepak Bola Wales (FAW) langsung mengkritik insiden tersebut. FAW mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka sangat kecewa dengan laporan terkait. Akibatnya, anggota asosiasi juga diminta melepas topi sebelum pertandingan dan membuangnya sebelum diizinkan masuk. “Kami tetap yakin bahwa sepak bola adalah untuk SEMUA ORANG,” kata Welsh, mendesak FIFA “untuk tetap berpegang pada pesan mereka bahwa semua orang diterima di Qatar selama Piala Dunia.”

READ  Kurang apresiasi? Inilah Alasan Lewandowski Sangat Ingin Meninggalkan Bayern
Written By
More from Naji Farid
Itu sebabnya mantan HSV pro Fiete Arp berlatih lagi di Holstein Kiel
Kejutan di awal pelatihan Holstein Kiel! Mantan bakat HSV Fiete Arp (22)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.