Serangan yang direncanakan ke Ukraina: Biden tidak mau menerima “garis merah” Putin

Rencana serangan ke Ukraina
Biden tidak mau menerima ‘garis merah’ Putin

Pengerahan pasukan Rusia di dekat perbatasan Ukraina menciptakan ketegangan. Menurut laporan media AS, Moskow merencanakan serangan besar-besaran dengan sekitar 175.000 tentara. Menteri Pertahanan Ukraina khawatir akan serangan. Presiden AS Biden ingin berbicara dengan Presiden Putin.

Dalam konflik dengan Ukraina, menurut laporan media AS, Rusia merencanakan serangan multi-front dengan hingga 175.000 tentara di tahun mendatang. Menurut Washington Post, mengutip seorang pejabat senior pemerintah AS, rencana Moskow adalah untuk memasukkan “gerakan besar sekitar 100 batalyon unit taktis dengan sekitar 175.000 tentara, serta tank, artileri dan material”.

Pertama, Departemen Pertahanan AS “sangat prihatin dengan indikasi bahwa Rusia telah menyusun rencana untuk mengambil tindakan agresif terhadap Ukraina.” Washington mendukung “penurunan eskalasi lebih lanjut di kawasan itu dan solusi diplomatik untuk konflik di Ukraina timur,” kata juru bicara Pentagon Tony Semelroth. Kemudian Presiden AS Joe Biden juga berbicara: “Apa yang saya lakukan sekarang adalah menerapkan apa yang menurut saya merupakan serangkaian inisiatif yang paling komprehensif dan penting untuk membuat sangat, sangat sulit bagi Putin untuk terus maju dan melakukan apa yang orang takuti. dia akan melakukannya, “kata Biden, menurut CNN. Kami telah lama mengetahui tindakan Rusia dan saya pikir kami akan melakukan diskusi panjang,” kata Biden, menurut kantor pers Gedung Putih. Dia menambahkan bahwa dia tidak akan menerima” garis merah “dari Putin. Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Putin akan bertemu pada pertemuan puncak video minggu depan.

Menurut laporan Washington Post, pasukan Rusia saat ini berkumpul di empat titik. Dengan demikian, 50 kelompok pertempuran serta tank dan artileri berpartisipasi dalam pengerahan pasukan. Surat kabar itu merujuk pada dokumen intelijen AS yang tidak disebutkan. Pergerakan menuju dan menjauh dari perbatasan bertujuan untuk mengaburkan pendekatan taktis dan menimbulkan ketidakpastian.

Moskow membantah tuduhan itu

Dengan pengerahan besar-besaran pasukan Rusia di perbatasan dengan Ukraina, sudah lama ada kekhawatiran bahwa Rusia akan menyerang negara tetangga. Moskow menolak tuduhan semacam itu. Sebagai imbalannya, Kremlin menuduh Ukraina membiarkan Barat mempersenjatai diri dengan peralatan militer dan mencela manuver militer NATO di dekat perbatasan Rusia.

Ukraina takut akan serangan dari Rusia dalam beberapa minggu. “Waktu yang paling mungkin untuk persiapan eskalasi adalah akhir Januari,” kata Menteri Pertahanan Ukraina Oleksi Resnikov. Dinas rahasia Ukraina saat ini sedang menganalisis semua kemungkinan skenario.

READ  Biden hanya dapat memasuki Gedung Putih jika dia membuktikan ...
Written By
More from Lukman Haq
Kebakaran feri Bangladesh tewaskan banyak orang
Status: 24 Desember 2021 16:40 Di Bangladesh, sebuah feri yang membawa sekitar...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *