Serangan Taliban di Afghanistan: Diplomat AS bersembunyi di Kabul

Serangan Taliban di Afghanistan
Diplomat AS bersembunyi di Kabul

Kemajuan pesat Taliban memicu suasana apokaliptik di Kabul. Staf Kedutaan Besar AS bersiap untuk jatuhnya ibu kota Afghanistan. Menurut Pentagon, Kabul belum dalam “bahaya langsung”.

Serangan kilat Taliban Islam radikal mengubah situasi keamanan di Afghanistan lebih cepat dari yang diperkirakan: setelah merebut Ghazni, ibu kota provinsi sekitar 120 kilometer barat daya Kabul, kekhawatiran tentang kemajuan lebih lanjut oleh pejuang Taliban juga tumbuh di ibu kota Afghanistan. .

Dalam persiapan untuk penaklukan Kabul yang diharapkan, Kedutaan Besar AS telah meminta stafnya untuk menghancurkan dokumen sensitif sebagai tindakan pencegahan. Pada hari Jumat, dalam sebuah catatan kepada staf kedutaan, seorang teknisi gedung membahas opsi yang ada untuk pembakaran atau pembuangan dokumen dan peralatan. Akibatnya, barang apa pun yang mungkin “disalahgunakan” oleh Taliban untuk tujuan propaganda harus dihancurkan.

Contoh dokumen yang termasuk dalam catatan termasuk logo kedutaan atau lambang dan stempel otoritas AS. Bendera Amerika juga disebutkan. Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengatakan kedutaan di Kabul sedang bersiap untuk “membongkar”. “Perampingan pos diplomatik kami mengikuti prosedur standar yang bertujuan untuk meminimalkan jejak kami.”

Amerika Serikat baru mengumumkan Kamis bahwa mereka akan mengirim sekitar 3.000 tentara ke Kabul untuk membantu pekerja kedutaan AS meninggalkan negara itu. Tentara pertama telah tiba di Kabul, kata juru bicara Pentagon John Kirby. Pada saat yang sama, persiapan sedang dilakukan untuk memindahkan Kedutaan Besar AS ke bandara Kabul jika diperlukan. Area di pinggiran tampaknya lebih mudah dipertahankan dalam pertempuran terbuka.

Sejak awal penarikan penuh pasukan NATO dari Afghanistan, Taliban telah membawa sebagian besar negara di bawah kendali mereka. Dalam delapan hari terakhir, kelompok Islamis telah menguasai sekitar setengah dari 34 ibu kota provinsi Afghanistan, termasuk kota terbesar kedua di Kandahar. Pada hari Jumat, setelah menaklukkan ibukota provinsi Pul-i-Alam, mereka hanya berjarak 50 kilometer dari Kabul.

Di Jerman juga, persiapan sedang dilakukan jika Kabul ditaklukkan oleh kaum Islamis. Menteri Luar Negeri Federal Heiko Maas telah mengumumkan keberangkatan sebagian besar staf kedutaan besar Jerman di Kabul sebelum akhir pekan, negara-negara lain untuk sementara menutup misi diplomatik mereka di Kabul sepenuhnya.

“Dalam beberapa hari mendatang, kami akan mengurangi staf Kedutaan Besar Jerman di Kabul hingga minimum mutlak yang diperlukan secara operasional,” kata Maas. Tim krisis sudah bertemu di Kementerian Luar Negeri tentang situasi di Afghanistan. Dia mengumumkan pengiriman “segera” tim pendukung krisis ke ibu kota Afghanistan. “Penerbangan charter sudah dijadwalkan bulan ini” untuk staf diplomatik akan dilanjutkan. Selain itu, pekerja lokal Afghanistan akan dibawa ke Jerman dengan penerbangan charter.

Di Afghanistan, “situasi keamanan umum” baru-baru ini memburuk di tengah pertempuran antara pasukan keamanan Afghanistan dan Taliban, menurut Kantor Luar Negeri Federal. “Warga Jerman di sana didesak untuk memanfaatkan peluang untuk segera meninggalkan negara itu dengan penerbangan reguler.”

READ  Pada 15 sudah 2,04 meter: putra Barron sendiri adalah Menara Trump - kebijakan luar negeri
Written By
More from Lukman Haq
Skotlandia meminta perpanjangan tenggat waktu bagi warga negara Uni Eropa di Inggris
ESebulan sebelum berakhirnya kemungkinan bagi warga negara Uni Eropa untuk mendaftar di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *