Serangan ‘Skimming’: kerusakan akibat pencurian data dari ATM pada tingkat rekor – ekonomi

Frankfurt / Main (dpa) – Kerusakan akibat pencurian data dari ATM di Jerman telah turun ke level tertinggi sepanjang masa pada tahun 2020 secara keseluruhan.

Situs Frankfurt, Euro Kartensysteme, menyebutkan jumlah kotor kerusakan yang disebabkan oleh apa yang disebut “skimming”, yaitu memata-matai data kartu dan kode PIN, sekitar $ 1. 06 juta euro. Pada tahun 2019, kerusakan “skimming” di Jerman berjumlah lebih dari 1,4 juta euro. Pada 2013 menjadi 11,3 juta euro, pada 2012 dan 2011 bahkan masing-masing 34 juta euro.

Sektor keuangan mengaitkan penurunan tersebut terutama dengan investasi dalam apa yang disebut teknologi EMV: kartu pembayaran dilengkapi dengan sejenis komputer mini, keaslian kartu diverifikasi dengan setiap penggunaan. Jerman telah menggunakan teknologi ini selama bertahun-tahun.

Dari Januari hingga Desember 2020, penjahat memanipulasi ATM di seluruh negeri 152 kali untuk mendapatkan data dari pelanggan bank, menurut Euro Kartensysteme. Sepanjang tahun sebelumnya, sudah ada 245 kasus “skimming” jenis ini. Mesin individu bisa saja diserang beberapa kali. Tahun lalu, pencuri data menyerang khususnya di North Rhine-Westphalia (44 kasus), Hesse (33) dan Lower Saxony (20).

Konsumen Jerman yang telah menjadi korban “skimming” biasanya tidak perlu takut akan kerugian finansial. Biasanya, lembaga keuangan memberikan kompensasi atas kerusakan ini – asalkan pelanggan telah menangani kartu bank dan PIN mereka dengan hati-hati.

Berkat perjanjian internasional, sektor perbankan lokal sekarang dapat memulihkan hampir seluruh kerugian. Pasalnya, negara dengan standar keamanan terendah harus membayar ganti rugi akibat transaksi curang dengan data kartu yang dicuri.

Pada dasarnya, kartu palsu hanya dapat digunakan jika kartu pembayaran masih dilengkapi dengan strip magnet yang relatif mudah untuk disalin, dan perangkat membaca yang beredar di pasaran didesain untuk strip magnetik. Pada tahun 2020, kartu duplikat berdasarkan data yang dicuri di negara ini digunakan terutama di India (sekitar 35% kerusakan), Amerika Serikat (26,6%) dan Indonesia (15,4%).

READ  Sebanyak 502 nasabah Investasi Pengelolaan Properti Narada menunggu penjelasan dari OJK

Lebih banyak kerusakan telah terjadi di Jerman selama bertahun-tahun karena pencurian dan kehilangan kartu pembayaran. Skema kartu Euro mengalami peningkatan menjadi 10.839 (tahun sebelumnya: 10.790) kasus tahun lalu. Kerusakan kotor karena kartu hilang dan dicuri meningkat dari sekitar 14,6 juta euro menjadi hampir 15,7 juta euro. Banyak konsumen mempermudah penjahat karena terlepas dari semua peringatannya, mereka tetap menyimpan kartu dan PIN mereka di dompet.

© dpa-infocom, dpa: 210116-99-47296 / 2

Written By
More from Hulwi Zafar

Target limbah elektronik UE rapuh – DER SPIEGEL

Saat mengumpulkan dan mendaur ulang limbah elektronik dari lemari es lama ke...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *