Serangan di pusat komando: Ukraina melaporkan kematian dua jenderal lagi

Serang di pusat komando
Ukraina melaporkan kematian dua jenderal lagi

Ukraina dapat memiliki kemenangan lain melawan Rusia. Menurut Kementerian Pertahanan, pasukan Ukraina menghancurkan pusat komando utama Rusia di selatan negara itu. Puluhan petugas dilaporkan berada di dalam pada saat serangan itu.

Ukraina mengklaim telah menghancurkan pusat komando Rusia di wilayah selatan Kherson. Ini dilaporkan oleh Kementerian Pertahanan Ukraina Facebook. Akibatnya, dua jenderal Rusia tewas dalam serangan itu. Seorang lainnya dibawa ke rumah sakit dalam kondisi kritis.

Data Ukraina tidak dapat dikonfirmasi secara independen. di wawancara dengan Oleksiy Arestovych, seorang penasihat Presiden Volodymyr Zelenskyj, serangan militer juga menjadi masalah. itu “Waktu New York” mengutip mantan perwira intelijen Ukraina yang mengatakan bahwa sekitar 50 perwira Rusia berada di pusat komando pada saat serangan itu: “Nasib mereka tidak jelas, tapi saya pikir mereka sengsara.”

Cherson terletak di Laut Hitam, hanya beberapa kilometer di utara Krimea, dianeksasi oleh Rusia. Kota pelabuhan itu adalah wilayah metropolitan besar pertama yang direbut oleh pasukan Rusia setelah invasi 24 Februari mereka. Menurut laporan, sebagai pusat komando, itu sangat penting secara strategis untuk kelanjutan perang di Ukraina selatan. Akibatnya, dari sana, antara lain, serangan di kota pelabuhan terbesar Ukraina Odessa direncanakan, tapi sudah di Mykolaiv gagal karena perlawanan sengit dari pasukan Ukraina.

Sudah sepuluh jenderal mati?

Jika laporan Ukraina dikonfirmasi, rangkaian korban militer Rusia yang terkenal akan terus berlanjut. Selama empat minggu pertama perang, Rusia ketiga dari 20 jenderalnya seharusnya mengamankan serangan di Ukraina di medan perang. Pada pertengahan April, Ukraina menjadi Kematian seorang jenderal kedelapan dilaporkan. Sejauh ini, Rusia hanya mengkonfirmasi kematian wakil komandan tentara ke-41, Andrei Sukhovetsky.

Pakar militer menyalahkan ketidakmampuan, antara lain, untuk korban yang luar biasa tinggi. Akibatnya, tentara Rusia di Ukraina “berulang kali menggunakan kesalahan yang sama dan, misalnya, menggunakan perangkat komunikasi yang tidak terenkripsi, sehingga unit Ukraina dapat menentukan lokasi mereka. Alasan lain adalah perencanaan yang buruk. Menurut ini, para jenderal adalah terpaksa tinggal di dekat garis depan untuk berhenti agar dapat memerintahkan pasukan Rusia.

READ  Salju dan es menyebar di Jerman
Written By
More from Lukman Haq
Afghanistan: Bundeswehr mengangkut 218 orang lagi dari Kabul
FDP, Partai Hijau menyerukan perpanjangan misi evakuasi Kabul Di pihak oposisi, seruan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.