Sensasi mengakhiri dongeng Seppi di New York – tenis

Andreas Seppi tersingkir di babak ketiga. © APA / getty / AL BELLO

Andreas Seppi memicu kegembiraan dan keheranan di AS Terbuka. Di babak ketiga Turnamen Utama New York, kisah akhir musim panas Kalterer yang berusia 37 tahun berakhir.

Seppi kalah pada Sabtu malam (CEST) melawan kualifikasi Jerman dan pencuri top Oscar Otte setelah lebih dari dua setengah jam dengan 3: 6, 4: 6, 6: 2, 5: 7. Dengan demikian Überetscher melewatkan entri pertama ke babak 16 besar AS Terbuka, tetapi telah mengumpulkan banyak simpati dan poin pengakuan akhir-akhir ini. Dan: Kemungkinan besar, itu akan tetap berada di 100 teratas tahun ini.

Di atas kertas, Seppi adalah favorit pada hari Sabtu. Di peringkat dunia, pemain berusia 37 tahun itu berada di peringkat 89, sementara Otte “hanya” berada di peringkat 144. Apalagi, pemain Jerman berusia 28 tahun itu harus melalui proses kualifikasi yang sulit. Namun pria asal Cologne ini memiliki perjalanan yang berat di New York: pada putaran sebelumnya, ia menyingkirkan Lorenzo Sonego (ATP 23) dan Denis Kudla (ATP 92). Singkatnya: Otte adalah pria sensasional dari Big Apple.

Oscar Otte berada di babak 16 besar. © APA / getty / AL BELLO

Tapi Seppi juga menjadi sensasi kecil di New York City, karena dia bisa menilainya dengan sangat Marton fucsovics (ATP 41) dan Hubert Hurkacz Eliminasi (ATP 13) di dua putaran pertama. Jadi pertandingan memiliki banyak hal untuk ditawarkan. Faktanya, para penggemar harus menyaksikan pertandingan babak ketiga yang sulit di mana Seppi dengan cepat tertinggal 0-2 di set, tetapi kemudian meluncurkan serangan luar biasa lainnya. Tapi Otte terlalu kuat hari itu. Dia kini akan bertemu petenis terbaik Italia Matteo Berrettini di babak 16 besar.

READ  24 jam live Le Mans 2021: lepas landas berat dari G-Drive

Kesulitan memulai di Seppi

Seppi berjuang untuk memasuki permainan dalam suhu musim panas yang tinggi di Lapangan 17 di Flushing Meadows. Dua kemenangan pertamanya di turnamen ini meninggalkan jejaknya, Kalterer membuat kesan lelah, bermain penuh harapan dan meninggalkan inisiatif kepada lawannya. Dalam tiga dari empat service game-nya di set pertama, petenis berusia 37 tahun itu memberikan peluang break, yang dimanfaatkan Otte: pertama pada menit 3:1 kemudian pada menit 5:3, itulah sebabnya petenis Jerman itu kemudian menutup dengan percaya diri. set pertama.

Seppi sekali lagi menunjukkan hati petarung yang hebat. © APA / getty / AL BELLO

Di babak kedua, “Andy” melepaskan pukulan lebih baik dari blok awal dan memimpin 2-1. Namun setelah itu beretscher banyak melakukan kesalahan kecil, sedangkan pencuri papan atas Otte melakukan servis dengan baik dan memanfaatkan blunder lawannya. , yang sembilan tahun lebih tua darinya. Hasil: 6: 4 mengatur kemenangan untuk Jerman, yang sekarang memimpin 2: 0. Sebuah kualifikasi yang dibawa oleh euforia di satu sisi, Seppi yang tampak sakit di sisi lain – singkatnya: pada saat itu, dia Tidak banyak yang bisa dikatakan 37 tahun harus kembali dalam permainan ini.

Veteran itu terbayar dengan mengesankan

Tetapi Anda tidak boleh menghapus Andreas Seppi. Orang Tyrolean Selatan itu beristirahat sejenak di toilet dan kembali ke alun-alun saat bertransformasi. Dia dengan cepat mengambil servis Otte dan mengubah skor menjadi 3-0. Karena Seppi kemudian semakin percaya diri dengan servisnya sendiri dan permainannya terlihat lebih kuat secara keseluruhan, ia merebut set tersebut dengan peluang break. Kalterer akhirnya ada di sana!

Hal ini juga terlihat pada kalimat keempat. Yang menarik perhatian: Servis Seppi khususnya kini berjalan mulus, sementara Otte jelas harus berjuang lebih keras agar tidak kehilangan kontak. Namun demikian, kedua profesional mengelola layanan mereka. Tapi kemudian datanglah game ke-11 yang menentukan, di mana Otte mengambil alih servis sang veteran dan mengonversi tak lama setelah match point pertama.

Written By
More from Naji Farid
Dear Barca, ini bisa menjadi standar Messi untuk tetap bahagia
Jakarta – Lionel Messi Dikabarkan secara luas bahwa dia akan dibebaskan Barcelona....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *