Seni Menyentuh Orang Muhammad Ali: Keheningan di Havana


Legenda manusia: Muhammad Ali
Gambar: dpa

Muhammad Ali bisa melakukan sihir, bahkan ketika dia sudah terkena penyakit Parkinson. Laporan Gay Taleses tentang kunjungan Ali ke Fidel Castro menggambarkan seninya menjangkau orang.

TIDAKDan yang lebih besar telah mati selama lima tahun, apakah ada yang lebih besar sementara itu? Tidak. Untuk konfirmasi, baca saja laporan Gay Taleses tentang kunjungan Muhammad Ali ke Máximo Líder di Havana pada tahun 1996.

Ali, yang tersembunyi di balik topeng Parkinsonnya, tidak mengatakan sepatah kata pun sepanjang waktu. Tidak ada yang bisa diminum, semua orang merasa tidak nyaman. Setelah itu Fidel Castro Istri keempat Ali, Yolanda, bertanya apakah suaminya pemakan yang baik, dia menjawab ya dan percakapan pun berakhir, Ali berinisiatif. Dia menarik syal sutra merah dari tangan kirinya, menariknya kembali ke tempatnya dengan jari runcing – dan tiba-tiba hilang. Semua orang bertepuk tangan.

Castro: Dimana dia? Ali menunjukkan jawabannya: dia telah meletakkan kain itu di ibu jari karet berwarna daging. Castro: Biarkan aku mencobanya juga. Ali memberi Castro jempol karet dan seorang teman berlatih trik dengannya. Setelah beberapa saat, Presidente mengangkatnya dengan cemerlang. Segera setelah itu, Ali tertidur di sofa. Saat dia menarik diri, Castro menyadari dia masih memegang ibu jari karet di tangannya. Ali memberi isyarat padanya untuk menyimpannya.

READ  Waspadalah terhadap Ganging! China marah, kapal Amerika telah masuk
Written By
More from Lukman Haq

Prancis memberi penghormatan kepada Kartun Muhammad “Peak”

Bali – – Warganegara Perancis Ia diminta untuk lebih aktif dari gelombang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *