‘Sembilan faktor’ menyebabkan jatuhnya Boeing 737 Max di Indonesia | Dunia saat ini | DW

Jatuhnya pesawat Boeing 737 Max Indonesia sekitar setahun yang lalu dapat dikaitkan dengan serangkaian kesalahan. Ini muncul dari laporan akhir resmi yang dipresentasikan di Jakarta. Penyelidik tidak mengurangi kritik terhadap pabrikan pesawat Amerika, yang berada dalam krisis serius setelah kecelakaan lain dengan 737 Max. Para ahli juga mengusulkan beberapa langkah untuk mencegah kecelakaan seperti itu dari maskapai penerbangan, produsen pesawat Boeing, dan otoritas penerbangan AS FAA.

Dalam kecelakaan tak lama setelah lepas landas di ibu kota Indonesia Jakarta pada 29 Oktober 2018, 189 narapidana tewas. Pesawat milik maskapai berbiaya rendah Indonesia Lion Air itu jatuh dari ketinggian tinggi ke laut.Para pilot sudah berulang kali mencoba menarik pesawat ke atas – tidak berhasil. Kepala penyelidik Nurcahyo Utomo berbicara tentang “sembilan faktor” kecelakaan itu, yang semuanya terkait. “Jika salah satu tidak terjadi, mungkin tidak ada tabrakan.”

Data sensor buruk

Fokus kritik adalah program kontrol Sistem Augmentasi Karakteristik Manuver (MCAS), yang dikembangkan Boeing khusus untuk 737 Max. Ini memastikan bahwa hidung pesawat secara otomatis diturunkan jika ada risiko macet. Pilot dapat kembali menonaktifkan sistem menggunakan dua sakelar di kokpit. Tetapi hal tersebut tidak terjadi.

Menurut laporan tersebut, sensor telah memberikan data yang salah – dengan konsekuensi fatal

Rupanya, sensor yang dipasang di luar memberikan data yang salah. Menurut laporan itu, dia dipekerjakan secara tidak benar di Amerika Serikat. Nantinya, di Indonesia, hal itu belum teruji dengan baik oleh staf teknis maskapai berbiaya rendah itu.

Bug di kokpit

Laporan itu ditulis KNKT otoritas keamanan penerbangan Indonesia dalam hampir dua belas bulan. Akibatnya, pilot dari mesin kecelakaan tidak terlalu mengenal sistem tersebut. Baik dalam manual kokpit maupun dalam pelatihan tidak disebutkan bahwa MCAS dapat dinonaktifkan. Ini akan menyebabkan reaksi buruk dari para pilot. Pihak berwenang juga mengkritik kurangnya komunikasi antara pilot dan pengawas lalu lintas udara di darat.

READ  Sejak awal, Redmi Nott sudah terjual 140 juta unit

Kekurangan awak dalam prosedur darurat juga berkontribusi pada kecelakaan itu. Co-pilot tidak dapat menemukan daftar periksa di manual dengan cukup cepat atau tahu apa yang harus dilakukan dalam keadaan darurat. Laporan tersebut selanjutnya mengatakan bahwa dia telah tampil buruk dalam sesi pelatihan sebelumnya. Menurut peraturan keselamatan Boeing, pilot harus bereaksi terhadap kerusakan sistem dalam tiga detik. Awak penerbangan malang itu membutuhkan waktu delapan detik.

Boeing 737 MAX Krise Amerika Serikat

Boeing 737 Max di Washington: pesawat tetap di darat sampai kerusakan diperbaiki

Awalnya, Lion Air belum mau mengomentari laporan tersebut. Boeing mengatakan sistem yang bertanggung jawab atas kecelakaan tersebut telah dirombak secara fundamental, bersama dengan pelatihan manual dan pilot. Penyidik ‚Äč‚Äčtelah memberi tahu kerabat para korban tentang hasil mereka pada hari Rabu. Beberapa bulan setelah kecelakaan di Indonesia – pada 10 Maret – sebuah Boeing yang identik jatuh di Ethiopia. 157 orang tewas.

sth / dd (dpa, rtr)

Written By
More from Munir Rad

Huawei tidak lagi memiliki penghargaan bergengsi karena sanksi AS

Jakarta, CNN Indonesia – Huawei Teknologi mengatakan itu menjual unit bisnis Smartphone...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *