Sekjen PBB Guterres peringatkan “perang dingin” baru

Kata-kata Menghantui dari Antonio Guterres: Menurut Sekjen PBB, perang dingin baru akan segera terjadi jika Amerika Serikat dan China gagal mengendalikan perbedaan mereka. Kita harus benar-benar menghindari pembagian dunia.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres telah memperingatkan Amerika Serikat dan China terhadap “perang dingin” lainnya. Dalam sebuah wawancara dengan kantor berita AP, Guterres menuntut agar kedua negara memperbaiki “hubungan yang benar-benar terganggu” sebelum masalah menjadi terlalu besar dan menyebar ke seluruh dunia.

Sebagai kekuatan ekonomi terkemuka dunia, Amerika Serikat dan China harus bekerja sama lebih erat dalam perlindungan iklim, misalnya. Perselisihan atas masalah perdagangan dan teknologi juga harus diselesaikan melalui negosiasi, meskipun ada perbedaan politik, misalnya mengenai hak asasi manusia atau ekonomi, kata Guterres. “Sayangnya, kita hanya memiliki konfrontasi hari ini.”

Sangat penting untuk membangun kembali hubungan fungsional antara kedua negara agar dapat menghadapi tantangan global besar seperti perubahan iklim atau perang melawan pandemi. Ini tidak akan mungkin terjadi tanpa hubungan yang konstruktif antara kedua negara adidaya.

“Kita harus bagaimanapun juga menghindari perang dingin”

Guterres memperingatkan dua tahun lalu bahwa dunia akan terbelah dua jika Amerika Serikat dan China terus membuat aturan tandingan untuk perdagangan, mata uang, transaksi keuangan, atau internet. Guterres kini telah memperbarui peringatan ini. Dia menambahkan bahwa dua strategi militer geopolitik yang bersaing sama-sama berbahaya dan berkontribusi pada perpecahan dunia. Oleh karena itu, kekuatan nuklir harus segera memperbaiki hubungan mereka. “Dengan segala cara, kita harus menghindari perang dingin yang akan berbeda dari yang terakhir dan mungkin lebih berbahaya dan sulit dikendalikan,” kata Guterres.

Ada aturan yang jelas antara Amerika Serikat dan Uni Soviet, dan Guterres mengatakan kedua negara adidaya itu selalu sadar akan bahaya konflik nuklir. Ada saluran dan forum untuk memastikan situasi tidak meningkat. Hari ini, bagaimanapun, semuanya lebih cair. “Bahkan pengalaman yang kami miliki dalam menangani krisis di masa lalu sudah tidak ada lagi,” kata Guterres.

READ  NATO "mulai alarm" di Lituania: Pesawat Rusia mengganggu kunjungan pasukan

Sekretaris Jenderal PBB juga merujuk pada rencana AS-Inggris untuk bersama-sama melengkapi Australia dengan kapal selam bertenaga nuklir untuk memperkuat keamanan dan pencegahan militer di Indo-Pasifik. Rencana ini dikritik keras pekan lalu, antara lain oleh China, yang merasa terprovokasi dengan pengumuman aliansi tripartit baru. Ini juga hanya “sepotong kecil dari teka-teki yang rumit,” kata Guterres, “dari hubungan yang sepenuhnya disfungsional antara China dan Amerika Serikat.”

Written By
More from Lukman Haq
Ukraina: hukum melawan oligarki disahkan
Status: 23.09.2021 15:17 Parlemen Ukraina telah mengesahkan undang-undang kontroversial yang sangat membatasi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *