“Sebuah tonggak dalam kebijakan perdagangan Swiss”

Oliver Wick, St. Gallen, wakil presiden Jungfreisinnige Canton of St. Gallen, berkomentar dalam sebuah surat kepada editor tentang perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia, yang akan dipilih oleh para pemilih Swiss pada 7 Maret.

Setelah delapan setengah tahun bernegosiasi, Menteri Perekonomian Johann Schneider-Ammann akhirnya bisa menandatangani Perjanjian Perdagangan Bebas Komprehensif dengan Indonesia pada Desember 2018. Dalam banyak hal, itu merupakan langkah penting bagi perdagangan luar negeri Swiss. Dalam jangka menengah, 98 persen tarif ekspor Swiss ke Indonesia akan dihapuskan sama sekali. Hari ini, rata-rata delapan persen. Artinya, perusahaan pengekspor Swiss dapat menghemat 25 juta franc per tahun. Peraturan ekspor minyak sawit Indonesia ke Swiss sangat mencolok: hanya minyak sawit yang diproduksi secara berkelanjutan dan dapat dilacak yang mendapat manfaat dari pengurangan tarif.

Perjanjian perdagangan bebas juga menciptakan keuntungan yang jelas dalam hal perlindungan kekayaan intelektual. Hak merek dagang dan paten dengan demikian dilindungi. Selain itu, kepastian hukum lokal ditingkatkan untuk kegiatan investasi Swiss. Seperti perjanjian perdagangan bebas lainnya, perjanjian dengan Indonesia juga memiliki bab terpisah tentang perdagangan dan keberlanjutan.

Kedua negara berkomitmen terhadap hak pekerja dan memiliki kewajiban lingkungan tertentu.

Paket global ini meyakinkan saya dan itulah mengapa saya mengatakan YA atas perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia tanggal 7 Maret 2021.

READ  Promosi Endomaret hanya selama 3 hari, diskon mulai 9-11 Oktober 2020!
Written By
More from Hulwi Zafar

Gunung berapi Sinabung meletus di Indonesia

Gunung berapi Sinabung di Pulau Sumatera kembali aktif sejak akhir pekan lalu....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *