Sebelum menyerbu Capitol: Pangeran Harry mengklaim telah memperingatkan “kudeta”

Sebelum menyerbu Capitol
Pangeran Harry mengklaim telah memperingatkan “kudeta”

Dengan kata-katanya sendiri, dia melihatnya akan datang: Pangeran Harry mengatakan dia menyadari bahaya penggulingan di Amerika Serikat bahkan sebelum pendukung mantan Presiden Trump menyerbu Capitol. Dia tampaknya memberikan Twitter beberapa tanggung jawab utama untuk acara tersebut.

Pangeran Harry mengatakan dia memperingatkan bahaya kudeta tepat sebelum pendukung Trump menyerbu Capitol di Washington. Yang keenam dalam garis takhta Inggris mengatakan selama meja bundar online tentang disinformasi Internet. Dia merujuk ke email yang dia tulis kepada bos Twitter Jack Dorsey hanya sehari sebelum acara.

Ketika ditanya apakah dia pernah berbicara langsung dengan CEO Twitter atau bos Facebook Mark Zuckerberg, Harry menjawab: “Jack (Dorsey) dan mengirim email kepada diri saya sendiri sebelum 6 Januari. Saya memperingatkannya bahwa platformnya akan memungkinkan kudeta.”

Email itu keluar sehari sebelum badai di Capitol Hill. “Dan aku belum mendengar kabar darinya sejak itu,” lanjut Royal.

Trump diblokir di Twitter

Pendukung Presiden AS Donald Trump saat itu menyerbu kursi Kongres pada 6 Januari 2021. Lima orang tewas, termasuk seorang petugas polisi. Trump menghadapi proses pemakzulan karena menghasut para pendukungnya untuk berpidato. Dia dibebaskan. Insiden tersebut saat ini sedang ditangani oleh komisi penyelidikan.

Mantan presiden AS itu telah menggunakan Twitter secara berlebihan selama bertahun-tahun untuk berkomunikasi dengan para pengikutnya. Akunnya ditangguhkan secara permanen tak lama setelah badai Capitol.

Pangeran Harry Inggris sekarang tinggal di Amerika Serikat. Setelah dia dan istrinya, Duchess Meghan, turun dari barisan depan Keluarga Kerajaan, mereka pindah ke Montecito dekat Santa Barbara, California.

READ  AfD: Beatrix von Storch mengunjungi putra Jair Bolsonaro
Written By
More from Lukman Haq
Duta Besar AS Sullivan untuk sementara meninggalkan Moskow
Setelah Amerika Serikat mengusir sepuluh diplomat Rusia pekan lalu, diplomat Amerika Sullivan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *