Sebastian Kurz keras: Kanselir Austria ingin menerima NOL warga Afghanistan! – Kebijakan domestik

Pengumuman mencolok dari Kanselir Austria Sebastian Kurz (35) tentang masalah migrasi: dia tidak ingin pengungsi Afghanistan di negara itu.

Dalam sebuah wawancara dengan BILD LIVE, saluran TV BILD, Kurz melihat rekaman pengungsi yang pertama kali melarikan diri ke Iran dengan sandal di atas bebatuan yang curam. Apakah dia khawatir gelombang pengungsi lain akan datang ke Eropa – mirip dengan tahun 2015?

Singkatnya: “Saya pikir kita masih memiliki banyak pilihan untuk mencegah 2015 terjadi lagi. “

+++ BILD juga ada di TV! Klik di sini untuk BILD LIVE +++

Karena ada perbedaan: “Saat itu, tiket masuk tanpa batas ke Eropa Tengah diiklankan di Eropa. Dana Eropa telah digunakan untuk memindahkan orang ke seluruh Eropa sehingga mereka dapat memilih negara mana yang akan mencari suaka. Transportasi umum telah digunakan untuk membawa orang dari Yunani ke Jerman atau Swedia dalam beberapa hari, ”kata Kurz dalam wawancara BILD LIVE.

Dan sekarang? Singkatnya: “Hari ini benar-benar berbeda. Investasi telah dilakukan dalam perlindungan perbatasan; misalnya, ada pemerintah di Yunani yang secara besar-besaran memerangi migrasi ilegal. Ada sikap berbeda di Turki. ”

Kanselir Austria menyimpulkan: “Ada banyak hal yang tidak dapat dibandingkan dengan tahun 2015, syukurlah! Dan sinyal dari banyak negara Eropa juga sangat berbeda. “

Namun demikian, berikut ini berlaku: “Kita harus selalu waspada.

Sebastian Kurz percaya bahwa bantuan lokal adalah solusi terbaik: “Penting bahwa Afghanistan dijaga dan didukung oleh upaya kemanusiaan dan bahwa kami membantu di negara-negara tetangga.

Tetapi dia menekankan: “Apa yang saya anggap salah adalah bahwa situasi mengerikan di Afghanistan sekarang mengarah pada migrasi yang tidak terkendali ke Eropa, di mana penyelundup akhirnya menghasilkan uang, orang-orang tenggelam di Mediterania. dan kami di Eropa hidup dalam situasi yang kami alami. tidak ingin. untuk menghidupkan kembali.”

READ  Raja Yordania dan Pangeran Hamsa muncul di depan umum

Sekali lagi secara singkat dalam bahasa sederhana: “Apa yang kita lakukan?” Kami mengandalkan bantuan kemanusiaan di sana, tetapi kami TIDAK siap menerima warga Afghanistan secara sukarela di Austria. Kami telah menjelaskan bahwa kami tidak berpartisipasi dalam ide rekaman seperti itu. Kami sudah memiliki salah satu komunitas Afghanistan terbesar, dan ini merupakan tantangan integrasi yang sangat besar. Dan kami tidak akan menyambut orang tambahan.”

Apakah Kurz bahkan ingin terus mengusir warga Afghanistan dari Austria?

Jawaban yang jelas: “Ya, orang Afghanistan masih dideportasi. Mengenai bandara Kabul dan Afghanistan secara langsung, ini tidak mungkin secara hukum atau benar-benar mungkin. Tetapi banyak dari orang-orang yang telah mengajukan suaka kepada kami sama sekali bukan dari Afghanistan. Ini adalah orang Afghanistan yang berasal dari Iran, misalnya. Kami tentu saja akan mengusir mereka. Entah ini adalah kasus Dublin yang kami usir ke Rumania karena Rumania bertanggung jawab terkait dengan peraturan Dublin. ”

“Ini adalah proses berbasis aturan hukum yang sangat sah,” jelas Kurz. “Saya selalu memohon agar orang tidak dapat memilih di mana mencari suaka. Ketika seseorang memasuki Yunani atau Rumania, bukan hak mereka untuk mengatakan ‘Saya ingin tinggal di Austria’, melainkan status perlindungan, yang kemudian dapat mereka peroleh di negara tempat mereka menginjakkan kaki pertama kali di tanah Eropa.”

Situasi di Afghanistan menekan Kanselir Austria: “Visi untuk masa depan tentu saja suram, tetapi saya berharap banyak negara akan mampu menanggung penderitaan terbesar.

Written By
More from Lukman Haq
Wanita (24) Ditolak Pekerjaan Karena Bibir Bercak
rebro – Luar biasa apa yang terjadi di Swedia beberapa hari yang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *