Satu-satunya keinginan mantan penjahat Korea Utara untuk hidup dan mati di bawah neraka ada di bawah hewan, betapa kejamnya rezim Kim Jong Un ini! – Semua halaman

Sosok I.D. – Warga negara Korea Utara Penganiayaan, pelecehan seksual, penghinaan, sumpah paksa, dan gaji yang tidak dibayar di bawah penahanan pra-persidangan rezim tirani

Aturan Kim Jong Un Menurut laporan baru dan mengerikan dari New York Post, mereka dianggap “kurang dari binatang”.

Laporan setebal 88 halaman oleh Human Rights Watch di New York City dirilis Senin berdasarkan 22 wawancara. di rumahSorot sistem peradilan pidana, yang mencakup 15 perempuan dan 7 laki-laki dan 8 mantan pejabat.

Sistem penahanan dan interogasi pra-sidang Korea Utara Brad Adams, direktur Asia Human Rights Watch, menggambarkan situasi tersebut sebagai “sewenang-wenang, kejam, merendahkan, dan merendahkan.”

Baca juga Jangan terkecoh dengan teriakan Kim Jong Un lagi, Korea Selatan langsung kehabisan bensin untuk mempersiapkan semua pasukan dan senjata, apakah Perang Korea sudah berakhir?

Menurut warga Korea Utara, praktik resmi sering kali menimbulkan ketakutan akan jatuh ke dalam perangkap sistem suap dan hubungan yang tidak relevan, bersalah, dan hanya sekali.

Seorang mantan tahanan mengatakan kepada agen bahwa mereka tidak dapat menemukan pengacara independen, dan bahwa mereka tidak memiliki cara untuk mengajukan banding atas penyiksaan atau pelanggaran prosedur pidana.

Catatan: Sumbernya adalah Kim Jong Un, yang telah dipenjara sejak 2011 ketika dia berkuasa.

Setelah pemeriksaan formal, seseorang cenderung menghindari persalinan tidak dibayar.

Baca juga Kim Jong Un menangis ‘Bombay’ di depan ribuan warga dan menunjukkan rudal balistik terbesar di dunia, Analis Ras Kiss: Ini monster!

Di sisi lain, beberapa wanita melaporkan pelecehan dan pelecehan seksual, termasuk pemerkosaan.

Mantan tahanan dilaporkan dipaksa berlutut di tanah selama berhari-hari, ditinju atau ditinju, menundukkan kepala, dan duduk di lantai dengan mata tertutup.

READ  Bukan hanya untuk bayi baru lahir, berikut manfaat pijat yang berbeda untuk segala usia

Dia mengatakan bahwa jika seorang tahanan pindah, penjaga akan menghukum individu tersebut atau memerintahkan hukuman massal untuk semua tahanan.

Empat mantan pejabat Pyongyang memperkirakan bahwa rezim tersebut adalah jumlah tahanan terendah di Partai Buruh Korea, bukan berdasarkan namanya.

Baca juga Kim Jong Un yang kejam menangis ketika dia berbicara tentang bahaya, sanksi, dan sanksi terhadap Korea Utara.

“Kalau kita berpindah dari satu tempat ke tempat lain, kita akan dihukum dengan berhenti, mendorong, menahan perut kita atau memegang rantai logam,” kata mantan tentara yang meninggalkan Kerajaan Pertapa pada 2017 itu, yang kerap berusaha kabur dari penyelundupan. Ke Korea Selatan.

Beberapa penjaga menyuruh kami untuk mengangkat wajah kami atau memukul jari kami dengan tongkat atau senjata.

“Jika mereka benar-benar kesal, mereka akan masuk ke kamar kami dan memukuli kami,” lapor mantan tahanan tersebut.

Jika ini tidak terjadi setiap hari di sel kita yang lain, kita dapat merasakannya, hanya untuk menjaga ketegangan tetap berjalan.

Baca juga Ini pertama kalinya Kim Jong Un, yang dipuja sebagai dewa, berteriak di depan seluruh rakyat Korea Utara!

“Ada saat-saat dalam hidup saya ketika saya putus asa. Ketika saya di sana, lebih dari 50 tahanan menghilang (ke dalam sistem penjara politik).”

Orang-orang berkata bahwa mereka menerima sangat sedikit makanan di sel yang penuh sesak, dengan sedikit ruang untuk tidur dan sedikit kesempatan untuk mandi.

Ia juga mengatakan terjadi kekurangan selimut, pakaian, sabun dan kebersihan haid, serta daerah yang dipenuhi kutu dan cacing.

Laporan tersebut mencakup akun mantan pegawai pemerintah yang bermigrasi pada 2018.

Baca juga Kekejaman Kim Jong Un lainnya terungkap, para narapidana dipaksa untuk meminum air keji ini, dan mereka diubah menjadi narapidana lain!

READ  Dengan kekalahan perang di Azerbaijan, Armenia menghadapi krisis

Mantan PNS Pada 2011 dan 2012, dia ditangkap oleh polisi rahasia di sebuah pos pemeriksaan di kota yang berbatasan dengan China karena dia mata-mata.

Mereka menempatkan saya di ruang tunggu. Dia kecil dan saya sendiri. Mereka mencari tubuh saya. Kepala intelijen kota, kepala urusan politik partai, dan penyidik ​​kemudian masuk.

Mantan tahanan itu berkata: “Itu sulit, tapi saya tidak tahu mengapa. Mereka hanya memukuli saya selama 30 menit, menginjak-injak sepatu saya, dan meninju seluruh tubuh saya.”

Seorang mantan penebang kayu ditangkap dua kali pada 2010 karena penyelundupan dan pada 2014 karena gagal bekerja di tempat kerja yang disetujui pemerintah.

Baca juga Untuk ekonomi yang makmur, rakyat Korea Utara terus-menerus dipaksa bekerja di bawah Kim Jong Un.

“Setiap hari sangat menakutkan, sangat menyakitkan dan tak tertahankan (karena lumpuh),” katanya.

Biasanya ketika saya atau orang lain pindah (ke dalam kamar) penjaga akan memerintahkan saya atau teman sekamar saya untuk merentangkan tangan mereka di kamar dan kami sering menginjak-injak sepatu mereka atau memukuli tangan kami dengan ikat pinggang kulit mereka. , “Syed Park G. Chell, yang melarikan diri pada tahun 2014.

Meski kami tidak diperbolehkan bergerak. Dia menambahkan bahwa jika mereka tidak menanggapi, mereka akan memukuli kami.

IKLAN. Dia ditangkap dua kali pada awal 2010 karena menjual barang-barang haram, dan pada 2016, dia mengatakan dipaksa memakai kaus kaki dengan seorang anggota partainya setelah bertengkar dengan seorang anggota partai.

Baca juga Anda ingin membuktikan sendiri kekejaman hidup di Korea Utara.

Human Rights Watch menyerukan kepada rezim untuk “mengakhiri perlakuan paling brutal, tidak manusiawi dan merendahkan martabat penahanan dan interogasi pra-sidang.”

READ  Panggilan terakhir sebelum badai Capitol: email donasi Trump tiba-tiba hilang

Dia menambahkan: “Pemerintah harus memperbaiki kondisi narapidana Penjara Mereka memastikan standar dasar kebersihan, kesehatan, nutrisi, air bersih, pakaian, ruang lantai, ringan dan hangat.

Namun, Pyongyang bersikeras bahwa mereka melindungi dan mempromosikan “hak asasi manusia yang sesungguhnya”.

Menurut Agence France-Presse, tidak ada alasan bagi Korea Utara untuk mencoba meningkatkan standar hak asasi manusia di Barat.

Kampanye pencemaran nama baik untuk melemahkan “sistem sosialis suci” negara itu telah menuai kecaman internasional.


Written By
More from Lukman Haq

Donald Trump: masa jabatan presiden AS sudah berakhir, menurut Departemen Luar Negeri – kebijakan luar negeri

Bahkan di masa pemerintahan Trump, beberapa karyawan rupanya sudah tidak sabar menunggu...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *