Sanksi GDPR: WhatsApp harus membayar 225 juta euro

Karena WhatsApp melanggar kewajiban transparansi GDPR, perusahaan induk Facebook harus membayar denda sebesar 225 juta euro. Komisi Perlindungan Data Irlandia (DPC) memberlakukan denda.

Pelanggaran kewajiban transparansi dalam hal ini berarti WhatsApp belum memberikan informasi yang cukup kepada pengguna dan non-pengguna layanan. Ini juga termasuk informasi tentang bagaimana data WhatsApp ditangani dalam grup Facebook. Penyelidikan DPC terhadap masalah ini dimulai pada Desember 2018. Selain denda, keputusan itu juga mencakup persyaratan untuk WhatsApp.

WhatsApp mengkritik keputusan DPC tersebut. Jadi kata seorang juru bicara dengan keras Tepi:Kami tidak setuju dengan putusan hari ini tentang transparansi yang kami tawarkan kepada pengguna pada tahun 2018 dan hukumannya tidak proporsional.“Layanan sekarang ingin mengajukan banding.

Pelindung data menerima sanksi – kritik DPC tetap ada

Aktivis perlindungan data Eropa Max Schrems dan organisasinya Noyb menyapa pada dasarnya keputusan, tetapi menganggap bahwa sanksi tidak cukup. Dia juga menyesalkan pendekatan yang ragu-ragu dari otoritas perlindungan data Irlandia. “DPC awalnya mengusulkan denda 50 juta euro dan kemudian dipaksa oleh otoritas perlindungan data Eropa lainnya untuk menyetujui 225 juta euro, yang masih hanya mewakili 0,08% dari pendapatan dari Facebook.“, begitu Schrems.

Di masa lalu, otoritas perlindungan data Irlandia telah dikritik pada beberapa kesempatan karena tidak menyelesaikan prosedur dengan cukup cepat. Bahkan menimbulkan konflik di tingkat UE dengan pimpinan otoritas.

Facebook, sementara itu, bukan grup teknologi pertama yang menghadapi penalti GDPR. Pada bulan Juli, otoritas perlindungan data Luksemburg CNPD memutuskan bahwa Amazon harus membayar 746 juta euro.

READ  Komisi Eropa menginginkan pengisian yang seragam untuk smartphone

Written By
More from Hulwi Zafar
Litigasi paten dengan Google: Sonos memenangkan tonggak baru dengan otoritas AS
Spesialis pembicara Sonos telah memenangkan tonggak sejarah dalam litigasi patennya dengan Google....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *