Rusia tutup kantor: organisasi internasional dilarang

Status: 04/09/2022 13:37

Rusia telah melarang pekerjaan beberapa organisasi internasional. Ini termasuk yayasan partai Jerman dan organisasi hak asasi manusia Amnesty International dan Human Rights Watch.

Beberapa yayasan yang berafiliasi dengan partai Jerman dan organisasi hak asasi manusia internasional telah dicabut pendaftarannya oleh Kementerian Kehakiman Rusia. Yayasan Heinrich Böll, Yayasan Friedrich Ebert, Yayasan Konrad Adenauer dan Yayasan Friedrich Naumann termasuk di antara mereka yang terkena dampak.

Organisasi hak asasi manusia Amnesty International dan Human Rights Watch serta sembilan organisasi non-pemerintah lainnya juga telah terlibat untuk “dugaan pelanggaran undang-undang yang berlaku dari Federasi Rusia”.

Tuduhan serius terhadap Putin

Ketua dewan Yayasan Friedrich Naumann, Karl-Heinz Paqué, menjelaskan: “Siapa pun yang mengkampanyekan hak sipil dan hak asasi manusia di Rusia dihukum, diancam, dan dilecehkan”. “Serangan” Presiden Vladimir Putin terhadap nilai-nilai liberal dan demokrasi “jauh melampaui Ukraina”. Gelombang baru pengusiran organisasi masyarakat sipil adalah “satu langkah lagi dari otoritarianisme menuju totalitarianisme”.

Yayasan Böll dikatakan telah bekerja untuk “visi Rusia yang bebas dan demokratis” selama lebih dari 30 tahun. “Sayangnya, kepemimpinan Rusia di bawah Presiden (Vladimir) Putin telah mengarahkan negara ke arah yang berlawanan selama bertahun-tahun.”

Pemimpin kelompok parlementer Partai Hijau, Britta Haßelmann, mengatakan organisasi-organisasi itu “sedang dan akan tetap menjadi titik kontak bagi masyarakat sipil Rusia dan bagi banyak orang Rusia yang teraniaya yang membutuhkan dukungan kita”.

Aktivis hak asasi manusia merasa dikonfirmasi

Amnesty International merilis pernyataan tentang penutupan kantor Moskow. “Anda melakukan sesuatu yang benar ketika Kremlin mencoba membungkam Anda,” tulis Sekretaris Jenderal Amnesty Agns Callamard. Organisasi-organisasi itu “dihukum karena membela hak asasi manusia dan mengatakan yang sebenarnya kepada pihak berwenang Rusia”, katanya. Amnesty akan terus memantau dan mengungkap pelanggaran hak asasi manusia – pemerintah keliru jika berpikir dapat mencegah hal ini dengan menutup kantor Moskow. Human Rights Watch juga mengumumkan bahwa mereka akan terus menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia di Rusia.

READ  PM Armenia mengumumkan "gencatan senjata" di Nagorno-Karabakh

Uni Eropa juga mengutuk larangan tersebut. Organisasi-organisasi tersebut berfokus pada perlindungan hak dan kebebasan warga negara dan tidak melakukan apa pun untuk membenarkan pelarangan.

Aktivis hak asasi manusia dan jurnalis Rusia telah lama mengeluh tentang meningkatnya penindasan di Rusia. Sampai sekarang, misalnya, banyak organisasi hak-hak sipil diklasifikasikan sebagai “agen asing”. Pada bulan Maret, pihak berwenang juga mengeluarkan beberapa undang-undang yang menurut Rusia akan mengarah pada “informasi palsu” tentang konflik yang mengarah pada hukuman penjara yang berat.

Sudah pada bulan Desember, Mahkamah Agung Rusia telah LSM Memorial Internasional dilarang memiliki. Putusan itu dikonfirmasi pada akhir Februari. Organisasi hak asasi manusia tertua dan terbesar di Rusia juga dituduh melanggar Undang-Undang Agen Asing.

Written By
More from Lukman Haq
Sekutu terdekat Trump positif -19 Sekali lagi, kali ini manajer kampanye semua halaman
Washington DC, Compass.com – Pengelola Kampanye Presiden Amerika Serikat ( SEBAGAI) Donald...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.