Rusia Bongkar Kelompok Peretas “Revil”

Rusia memberi Amerika Serikat bantuan yang tidak biasa: atas permintaan otoritas Amerika, dinas rahasia FSB mengambil tindakan terhadap sekelompok peretas terkenal.

Atas permintaan Amerika Serikat, Rusia membubarkan kelompok peretas terkenal Revil. Kegiatan ilegal anggota kelompok itu telah “dibongkar setelah permintaan dari otoritas AS yang bertanggung jawab”, kata badan intelijen domestik Rusia FSB, Jumat. Antara lain, Revil berada di balik yang spektakuler dan berkesan Ransomware-Menyerang perusahaan perangkat lunak AS Kaseya tahun lalu.

Menurut FSB, pihaknya melakukan pencarian di 25 situs di lima wilayah Rusia, menargetkan 14 tersangka. Menurut FSB, aset senilai 4,8 juta euro dan 20 mobil mewah disita selama penggeledahan. Badan tersebut merilis video penangkapan tetapi tidak mengomentari jumlah orang yang ditangkap.

Peretas melumpuhkan Pipeline

Seorang perwakilan dari pemerintah AS mengatakan dia “puas dengan langkah pertama ini”. Di antara para tersangka juga ada orang yang bertanggung jawab atas yang penting serangan bajak laut di Colonial Pipeline di Amerika Serikat bagian timur.

Pejabat pemerintah, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, menjelaskan bahwa tindakan Rusia terhadap Revil tidak ada hubungannya dengan penanganan ketegangan yang meningkat antara Rusia dan Ukraina. “Kami selalu menjelaskan dengan sangat jelas bahwa jika Rusia menginvasi Ukraina lagi, kami akan menanggung banyak kerugian dalam kerja sama dengan sekutu dan mitra kami,” kata pemerintah AS.

Otak ditangkap di Amerika Serikat

Serangan di Kaseya pada awal Juli 2021 diperkirakan telah mempengaruhi sekitar 1.500 bisnis di setidaknya 17 negara di seluruh dunia. Perusahaan yang berbasis di Miami menyediakan IT-layanan kepada sekitar 40.000 pelanggan korporat di seluruh dunia. Setelah serangan itu, jaringan supermarket Swedia Coop harus menutup sementara sebagian besar cabangnya karena sistem pembayaran yang gagal.

READ  Pembongkaran 151 turbin angin: ladang angin harus diganti dengan padang rumput rusa

Akhir tahun lalu dalang di balik serangan itu, Yaroslav Wasinskyi dari Ukraina, ditangkap. Departemen Kehakiman AS mendakwanya dengan penipuan dan pencucian uang.

Ransomware adalah perangkat lunak yang disuntikkan yang merusak komputer dan sistem lainnya. Operator kemudian diperas agar sistem dapat diaktifkan kembali. Istilah ini mengandung kata dalam bahasa Inggris untuk ransom (“tebusan”). Menurut Departemen Keuangan AS, uang tebusan sebesar $590 juta (€515 juta) dibayarkan setelah serangan siber semacam itu pada paruh pertama tahun 2021 di AS saja.

Keamanan siber adalah salah satu topik utama pertemuan puncak presiden Amerika Joe Biden dan kepala Kremlin Vladimir Putin tahun lalu di bulan Juni. Kedua Kepala Negara menyatakan peningkatan kerja sama untuk melawan kejahatan dunia maya pada. Pada bulan Juli, Biden mendesak Putin untuk mengambil tindakan terhadap kelompok ransomware di Rusia. Jika tidak, Amerika Serikat akan mengambil “semua tindakan yang diperlukan” untuk melindungi warganya.

Written By
More from Lukman Haq
Konflik Ukraina: AS memperingatkan Rusia tentang “kesalahan besar” – kebijakan luar negeri
Amerika Serikat meminta klarifikasi tentang pergerakan pasukan Rusia di wilayah perbatasan dengan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *