Rumor pengunduran diri Paus Fransiskus: Bertemu dengan 200 kardinal di Roma

Rumor pengunduran diri Paus
Fransiskus bertemu dengan 200 kardinal

Vatikan sangat pendiam tentang mengapa Fransiskus memanggil 200 kardinal ke Roma. Pertemuan umum yang tidak biasa itu memicu desas-desus tentang kemungkinan pengunduran diri paus. Secara resmi, reformasi konstitusi adalah subjeknya.

Seperti biasanya dalam sebuah konklaf, sekitar 200 kardinal Vatikan bertemu dengan Paus Fransiskus untuk sebuah pertemuan umum. Pada pertemuan tersebut, pemimpin umat Katolik ingin membahas konstitusi baru Negara Kepausan yang disebut “Predikat Injil”, yang telah berlaku sejak awal Juni Takhta Suci memberikan beberapa rincian sebelum pertemuan dua hari Juga terbatas pada siang Komunikasi terbatas pada satu kalimat: “Di Vatikan, di hadapan Bapa Suci Fransiskus, pertemuan para kardinal untuk Injil Predikat Konstitusi Apostolik yang baru sedang berlangsung. acara publik yang direncanakan adalah final Misa pada hari Selasa.

Paus berusia 85 tahun itu ingin mereformasi gerejanya, dan konstitusi baru adalah bagian dari rencana itu. Antara lain, dia ingin membuka otoritas Vatikan sehingga orang awam atau perempuan juga dapat mengakses posisi kepemimpinan. Namun, bagi banyak orang, rencana paus tidak berjalan cukup jauh. Sekelompok wanita berdemonstrasi di pagi hari di sebelah Basilika Santo Petrus dengan payung merah, di mana mereka mengkampanyekan lebih banyak wanita untuk memiliki suara dengan frasa seperti ‘Reformasi berarti wanita’ atau “Lebih dari setengah gereja”.

Sidang kardinal pada pertengahan Agustus sangat tidak biasa. Dengan dua janji lagi sebelum pertemuan itu, paus semakin memicu desas-desus tentang kemungkinan pengunduran diri. Pengamat Vatikan saat ini melihat langkah seperti itu tidak mungkin. Namun demikian, kesehatan Bapa Suci yang buruk telah memicu spekulasi selama berbulan-bulan.

Dua pertemuan akhir pekan yang signifikan

Fransiskus mengangkat 20 kardinal baru pada hari Sabtu. Pada hari Minggu dia berdoa di makam paus yang merupakan orang pertama dalam sejarah Gereja yang mengundurkan diri secara sukarela. Dia terbang dengan helikopter ke kota Italia L’Aquila, di mana dia bertemu dengan kerabat korban gempa bumi mematikan tahun 2009 dan berdoa di makam Celestine V di Basilika Santa Maria di Collemaggio.

Pada tahun 1294, Paus Selestinus V adalah paus pertama yang secara sukarela mengundurkan diri dari jabatannya. Juga Paus Benediktus XVI. berdoa di makam ini beberapa tahun sebelum pengunduran dirinya pada tahun 2013. Kunjungan Benediktus dan peletakan lencana jabatannya di makam Celestine V kemudian ditafsirkan sebagai pengumuman diam-diam tentang pengunduran dirinya.

Dengan pengangkatan 20 kardinal baru, Paus Fransiskus setidaknya memiliki dampak nyata bagi masa depan Gereja Katolik. 16 dari mereka diizinkan untuk memilih kepala baru Gereja Katolik dalam konklaf, yaitu pemilihan paus, karena mereka belum melewati batas usia 80 tahun yang ditentukan.

(Artikel ini pertama kali terbit pada Senin, 29 Agustus 2022.)

READ  Banjir Brasil - 19 tewas setelah hujan lebat Berita Luar Negeri
Written By
More from Lukman Haq
Kesepakatan Dewan Keamanan: PBB dapat terus mengirimkan bantuan ke Suriah
Status: 07/09/2021 20:10 Jika pos perbatasan Bab al-Hawa ditutup, itu akan berdampak...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.