Roket Tiongkok jatuh ke bumi

China saat ini sedang membangun stasiun luar angkasa sendiri – sebuah roket telah membawa modul yang diperlukan ke sana. Dia sekarang jatuh kembali ke bumi. Para ahli berbicara tentang konstruksi yang ceroboh.

Puing satu untuk pembangunan CinaStasiun luar angkasa baru yang digunakan oleh peluncur mengancam akan menabrak Bumi dalam beberapa hari mendatang. Pakar luar angkasa telah memperingatkan tentang masuknya kembali potongan seberat 20 ton yang “tidak terkendali” ke atmosfer bumi.

Roket itu meluncurkan modul dasar “Tianhe” (Harmoni Surgawi) seberat 22 ton ke luar angkasa pada hari Kamis. Bangsa antariksa muda telah mulai membangun stasiun antariksa sendiri.

“Kami tidak tahu di mana”

Alasan masuknya kembali yang tidak terkendali adalah desain roket “Langer Marsch 5B”. Bagian utama tidak dapat dikendalikan dan tidak memiliki lintasan untuk jatuh ke laut pada titik yang telah ditentukan. “Kami tidak tahu di mana,” kata astrofisikawan Jonathan McDowell dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics di Cambridge, Massachusetts, kepada Kantor Berita Jerman di Beijing, Selasa.

“Dalam kasus terburuk, itu akan seperti sebuah pesawat kecil yang jatuh, tetapi membentang sejauh ratusan mil.” Tidak diketahui berapa banyak fragmen yang akan tersisa setelah dimulainya tahun ajaran. “Tapi cukup untuk menyebabkan kerusakan.”

“Ada risiko bahaya bagi orang atau properti”

Karena tahap utama roket berputar di sekitar Bumi setiap 90 menit, tidak jelas kapan dan di mana tepatnya roket itu akan memasuki atmosfer dan sebagian terbakar di sana, katanya. “Kejadian yang paling mungkin adalah bahwa puing-puing yang bertahan dari panas yang hebat saat masuk kembali jatuh ke laut atau ke daerah tak berpenghuni – tetapi ada risiko kerusakan pada orang atau properti,” tulis ahli tersebut. Andrew Jones dari spacenews .com .

READ  Pemilu AS: mantan menteri pertahanan AS memperingatkan Donald Trump terhadap penyalahgunaan militer

Hampir enam hari setelah penerbangan pertama dari jenis “Langer Marsch 5B” yang sangat stabil pada Mei 2020, puing-puing ditemukan di Afrika Barat. pantai Gading jatuh dan merusak beberapa rumah di desa. Itu adalah koin terbesar yang jatuh di Bumi sejak laboratorium luar angkasa Amerika Skylab pada 1979. Badan antariksa Amerika NASA menggambarkan proses tersebut sebagai “sangat berbahaya” pada saat itu. Panggung roket akan menghantamnya Amerika Serikat Terbang.

Ahli Luar Angkasa: misil tidak memenuhi standar saat ini

McDowell mengkritik rudal baru China, yang tidak memenuhi standar saat ini. “Setelah Skylab kembali, semua orang memutuskan bahwa hal seperti ini harus dihindari,” kata ahli itu. Negara-negara lain telah memastikan bahwa mayoritas misil mereka tidak berada di orbit, tetapi dibawa pada lintasan sehingga dapat ditargetkan di laut.

“Dengan Long March 5B, China belum mengambil pendekatan ini,” kata McDowell. Itu dibangun sedemikian rupa sehingga sekitar seminggu kemudian, karena gaya tarik, ia masuk kembali ke atmosfer bumi di “tempat yang sewenang-wenang”. “Desainnya lalai menurut standar saat ini di negara lain.”

Peluncuran lebih lanjut dari “Langer Marsch 5B” direncanakan untuk pembangunan stasiun luar angkasa baru. Dua modul lainnya harus dimasukkan ke dalam ruang dan ditambahkan. Stasiun ini harus selesai “sekitar tahun 2022” dan kemudian disebut “Tiangong” (Istana Surgawi). Jika stasiun luar angkasa internasional yang secara teknis sudah usang menghentikan layanan seperti yang direncanakan di tahun-tahun mendatang, maka China akan menjadi satu-satunya negara dengan pos terdepan permanen di luar angkasa.

Written By
More from Lukman Haq

Kura-kura Zanzibar di hutan Afrika, “maestro dunia nyata” karena semua penindasan

Kigali, Kompas dot com – Seorang pria muda di dalam Rwanda, Afrika,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *