Risiko kebakaran: penarikan kembali Mercedes

Otoritas Transportasi Motor Federal (KBA) memperingatkan risiko kebakaran di lebih dari 200.000 kendaraan Mercedes di seluruh Jerman. Bagaimana kesalahan itu bisa muncul? Apa yang harus diperhatikan konsumen?

Karena cacat pada resirkulasi gas buang, Otoritas Transportasi Motor Federal memanggil (KBA) di jalan yang sama Mercedes-Benz menurut “Auto, Motor, Sport” mengambil beberapa model dari pabrikan mobil. Alasan: “Karena katup sakelar yang salah di resirkulasi gas buang, mungkin ada peningkatan risiko kebakaran,” kata KBA.

Kendaraan mana yang terpengaruh?

Ada sekitar 239.832 kendaraan di Jerman mengingat terpengaruh, sekitar 848.517 mobil ditarik di seluruh dunia. Penarikan itu menyangkut kendaraan tertentu yang dilengkapi dengan mesin diesel dari masa produksi Januari 2017 hingga Oktober 2021. Dengan mereka, “pompa pendingin yang dapat dikendalikan melalui tekanan negatif dapat mengalami kebocoran antara pendingin sirkuit cair dan sirkuit tekanan negatif,” menulis” Otomatis, Mesin, Olahraga “.

Seri berikut terpengaruh oleh penarikan:

  • GLE / GLS (BR 167)
  • Kelas C (BR 205)
  • Kelas E (BR 213)
  • Kelas S (BR 222)
  • Kelas S (BR 223)
  • E-Klasse Coupe / Convertible (BR 238)
  • GLC (BR 253)
  • CLS (BR 257)
  • Kelas G (BR 463)

Kode pabrikan untuk penarikan adalah 2090008. Nomor suku cadang KBA adalah 011352.

Apa yang dapat dilakukan pemilik kendaraan yang terkena dampak?

Karena “dalam beberapa kasus peningkatan suhu komponen yang terus-menerus tidak dapat sepenuhnya dikesampingkan karena reaksi elektrokimia”, organisasi layanan Mercedes-Benz akan melakukan pembaruan perangkat lunak untuk pompa bahan bakar, cairan pendingin. Selain itu, katup sakelar listrik diganti. Pemilik kendaraan yang terkena dampak dapat mengharapkan kunjungan bengkel sekitar satu jam.

Written By
More from Hulwi Zafar
Air terjun Ekonomi AS pulih kembali sebesar 33,1% pada kuartal ketiga tahun 2020
Contoh. Ekonomi AS terpukul keras pada kuartal ketiga setelah jatuh ke dalam...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *