Ripple vs SEC: XRP mungkin bukan keamanan sama sekali

Pertempuran hukum antara SEC dan Ripple berlanjut. Sebuah pernyataan dari “Crypto Mom” ​​dan Komisaris SEC Hester Peirce menyoroti penyebab dakwaan tersebut.

Apakah Token XRP Benar-Benar Keamanan? Dengan argumen ini, Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC) mengambil tindakan hukum terhadap penerbit XRP Ripple. Karena perusahaan fintech dan agen federal telah memimpin litigasi mereka sejak Desember tahun lalu dan investor di ruang crypto semakin gelisah, pernyataan baru dari karyawan SEC Hester Peirce menunjukkan bahwa penyebab tuduhan itu mungkin tidak begitu jelas setelah semua.

Karena evaluasi, Peirce dalam satu Wawancara dengan portal bisnis AS Bloomberg 17 Juni di Ripple-Causa mengungkapkan beberapa seluk beluk semantik dalam fungsi agensi Anda. Gugatan karena itu tidak selalu menyangkut token Ripple XRP sebagai keamanan. Sebaliknya, itu adalah token yang ditawarkan dengan cara yang sesuai dengan penjualan sekuritas:

Ketika kami memikirkan aset kripto sebagai keamanan, kami mengatakan bahwa itu dijual di bawah kontrak investasi, yang berarti bahwa janji dibuat mengenai penjualan aset itu. Ini tidak berarti bahwa aset itu sendiri harus berupa sekuritas. Ini berarti bahwa itu dijual sebagai jaminan.

Bukan hanya di Ripple: Pierce menuntut kejelasan

Dari apa yang baru saja dikatakan, Komisaris SEC Hester Peirce mengajukan pertanyaan apakah aset yang sama juga dapat diperdagangkan dengan cara yang berbeda dari sekuritas. Peirce, juga dikenal sebagai ‘Crypto Mom’ karena sikapnya yang baik terhadap ruang crypto dan blockchain, oleh karena itu mendukung kejelasan peraturan yang lebih besar. Akibatnya, agensi Anda harus menghabiskan lebih sedikit waktu dalam kasus seperti Ripple sebelum kerangka kerja yang lebih jelas ditentukan.

Terlepas dari penilaian ini, perselisihan hukum antara Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat dan Ripple berlanjut saat ini. Jika Ripple dikalahkan, penerbit XRP bisa menghadapi denda hingga $ 1,3 miliar. Ripple baru-baru ini sukses kecil di pengadilan. Dalam litigasi dengan SEC, Hakim Sarah Netburn memberhentikan Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat. SEC ingin melihat dokumen rahasia Ripple di pengadilan distrik terkait, yang terkait dengan kasus tersebut. Hakim melarangnya karena kurangnya “relevansi” dokumen tersebut.

Secara khusus, itu harus berupa dokumen dari nasihat hukum dari Chris Giancarlo, yang sebelumnya telah diperoleh Ripple. Menurut SEC, Giancarlo, mantan ketua Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC), dibayar oleh Ripple untuk mengumumkan secara terbuka pembatalan tuntutan terhadap perusahaan. SEC ingin memeriksa dokumen terkait – tapi dia tidak punya hak untuk.


READ  Tak hanya SS, NASA juga mengirimkan astronot wanita pertama ke bulan
Written By
More from Hulwi Zafar

Kandungan diet dan manfaat bisikan kucing dimunculkan untuk mengobati penyakit ginjal

TRIBUNJOGJA.COM – Peluit asap kucing (orthophosphon aristatus) atau teh jawa telah lama...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *