Ribuan orang melarikan diri dari letusan gunung berapi

Sejak gunung berapi Cumbre Vieja di La Palma telah memuntahkan abu dan asap selama akhir pekan, lahar telah menghancurkan banyak rumah. Menteri Pariwisata Spanyol sekarang membangkitkan kemarahan.

Di Pulau Canary Spanyol telapak sekitar seratus rumah hancur oleh letusan gunung berapi Cumbre Vieja. Pihak berwenang telah mengumumkan bahwa 5.500 orang perlu dibawa ke tempat yang aman. Sementara itu, Menteri Pariwisata Spanyol Reyes Maroto telah memicu kemarahan dengan menyarankan bahwa “tontonan alam yang luar biasa” dapat diubah menjadi daya tarik wisata.

Kepala daerah Kenari, ngel Víctor Torres, mengatakan “berita terbaik” hingga saat ini adalah tidak ada kematian. Adalah “beruntung” bahwa letusan gunung berapi terjadi di daerah yang jarang penduduknya. Hampir 85.000 orang tinggal di seluruh La Palma.

Cumbre Vieja meletus untuk pertama kalinya dalam 50 tahun

Di Desa El Paso saja, sedikitnya 20 rumah sudah hancur akibat lahar, kata walikota, Senin. Ribuan orang telah dibawa ke tempat yang aman pada hari Minggu. Sebuah sekolah kecil juga hancur, seperti yang dikatakan kepala sekolah Angeles Nieves kepada radio Cadena Ser. Aliran lahar kini bergulir dari jajaran gunung api ke arah barat daya menuju laut.

Gunung berapi Cumbre Vieja di selatan pulau meletus pada Minggu sore untuk pertama kalinya dalam 50 tahun. Dia meludahkan air mancur lava, abu, dan asap tebal. Pihak berwenang meminta penduduk pulau untuk “berhati-hati ekstrim” dan beberapa jalan telah ditutup.

Letusan gunung berapi bisa memakan waktu berbulan-bulan

“Lava menghancurkan semua yang ada di jalurnya,” kata Wali Kota El Paso Sergio Rodríguez kepada TVE. Perdana Menteri La Palma, Mariano Hernández Zapata, juga menggambarkan situasi di televisi Spanyol sebagai mengerikan. Aliran lava “rata-rata tingginya sekitar enam meter”.

READ  Anjing Biden melukai orang - tetapi 'Mayor' diizinkan tinggal di Gedung Putih

Menurut Institut Vulkanologi Kepulauan Canary, aliran lahar panas hampir 1.000 derajat bergerak dengan kecepatan sekitar 700 meter per jam. Lava kental tersebut diperkirakan mengalir ke arah barat daya terlebih dahulu ke kawasan hutan tak berpenghuni kemudian ke pesisir pantai. Dari Erupsi vulkanik karena itu dapat berlanjut selama “beberapa minggu atau bahkan beberapa bulan”.

Kemarahan terhadap Menteri Pariwisata Spanyol

Menteri Pariwisata Spanyol Maroto memicu kemarahan pada hari Senin ketika dia menyarankan untuk mengubah letusan gunung berapi menjadi objek wisata. Dari “tontonan alam yang luar biasa” yang ditawarkan di La Palma, “banyak turis bisa mendapatkan keuntungan,” kata politisi sosialis itu kepada radio Canal Sur. Partai-partai konservatif khususnya mengecam keras usulan tersebut. Maroto merasa terdorong untuk melemahkan pernyataannya kemudian dan berkata: “Hari ini kami mendukung mereka yang terkena dampak, para korban.”

Banyak warga yang takut akan harta mereka. “Saat ini kami sedang menonton berita dan lahar hanya berjarak 700 meter dari rumah kami,” kata Angie Chaux, yang melarikan diri bersama suami dan putranya yang berusia tiga tahun. “Polisi memberi kami waktu tiga menit untuk mengumpulkan barang-barang kami.”

Ribuan gempa dalam seminggu

Perdana Menteri Spanyol Pedro Sánchez menunda kunjungannya ke Debat Umum PBB di New York karena letusan gunung berapi dan melakukan perjalanan ke La Palma pada Minggu malam. “Semua layanan darurat siap merespons secara terkoordinasi,” cuitnya.

Ada banyak dari mereka sebelum letusan gunung berapi gempa bumi, yang disebut segerombolan gempa bumi. Ribuan getaran dengan kekuatan hingga 4,0 telah direkam selama lebih dari seminggu. Tanah di sekitar gunung berapi naik sekitar sepuluh sentimeter. Oleh karena itu, tingkat siaga tertinggi diumumkan untuk gunung berapi tersebut.

READ  Mike Pompeo: Bagaimana Menteri Luar Negeri AS mengosongkan dirinya dari Luksemburg

Canary, yang juga termasuk pulau liburan populer Gran Canaria, Tenerife dan Lanzarote, berasal dari gunung berapi. Letusan terakhir Cumbre Vieja terjadi pada tahun 1971. Pada abad ke-20, hanya dua kali meletus: pada tahun 1971 dan sebelumnya pada tahun 1949.

Written By
More from Lukman Haq
Peru: puluhan terluka setelah gempa bumi dahsyat
Selama gempa bumi dahsyat di utara Peru lebih dari 40 orang terluka....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *