Rencana Nakal Putin – Miliaran Uni Eropa hingga Lukashenko Harus Menghentikan Pengungsi – Kebijakan Luar Negeri

Karena de-eskalasi! Pada hari Rabu, Kanselir Merkel membujuk kepala negara Rusia Vladimir Putin untuk “mempengaruhi rezim Minsk”, tetapi Kremlin sekali lagi menunjukkan bahwa mereka sepenuhnya mendukung diktator Belarusia Alexander Lukashenko.

Di sana akan terdengar bunyi pedang militer: di pagi hari, Menteri Luar Negeri Putin Sergey Lavrov mengirim dua pembom jarak menengah Tupolev TU-22M berkemampuan nuklir ke wilayah udara Belarusia – untuk “berpatroli di langit”, demikian alasannya, karena Minsk dan Moskow “khawatir tentang persenjataan kembali NATO di perbatasan Negara Persatuan”.

Itu dia, mempersenjatai Lukashenko secara verbal. Dia sebelumnya telah menghina Uni Eropa (“Kamu bajingan, bodoh, apakah kamu ingin aku melindungimu dari migran?”) Dan bahkan diam-diam mengancam perang. “Saya khawatir konfrontasi di perbatasan ini akan mengarah ke fase aktif karena para migran,” katanya kepada majalah Rusia “Natsionalnaya Oborona”. Dan: “Jika kita membuat kesalahan sekecil apa pun di sini, Tuhan melarang, Rusia akan segera ditarik ke dalamnya – kekuatan nuklir terbesar di dunia!”

Menteri Luar Negeri Putin: Uni Eropa harus membayar

Tapi apa yang sebenarnya diinginkan Putin dan Lukashenko? Menteri Luar Negeri Putin membiarkan kucing keluar dari tas ketika dia berbicara pada hari Selasa!

Proposal pemerasannya: Uni Eropa harus memberikan uang kepada rezim Minsk sehingga tidak lagi mengirim pengungsi yang diselundupkan ke negara itu ke perbatasan!

Secara harfiah sAgen Lawrow di Moskow: “Ketika para pengungsi datang dari Turki, UE menyediakan dana agar mereka dapat tinggal di wilayah Republik Turki. Mengapa tidak mungkin untuk membantu Belarusia juga?”

Teks yang jelas: Moskow mengambil perjanjian pengungsi dengan Turki (2016) sebagai model – meskipun perbandingannya benar-benar miring!

READ  2 Polisi Pallak Sejoli Kencan, pemerkosaan dan seks kemudian direkam

Situasi di Belarus tidak dapat dibandingkan dengan Turki

Total enam miliar euro untuk Turki digunakan untuk memungkinkan jutaan pengungsi di negara itu menjalani kehidupan yang layak – dan penggunaan dana tersebut dipantau. Belarus cenderung melihat ke uang UE untuk membersihkan ekonominya sendiri yang sedang berjuang.

Dan perbedaan utama: sementara migran dari Suriah, Irak, Iran, Afghanistan, dan tempat lain di Timur Dekat dan Timur Tengah telah secara ilegal melintasi perbatasan Turki dalam jumlah jutaan sejak dimulainya perang saudara Suriah pada tahun 2011, Lukashenko secara aktif menerbangkan mereka dengan penerbangan khusus. . mengatur pencurian dan memalsukan visa Grup ke negaranya oleh negara.

Bagi Kremlin, ini semua buang-buang waktu. Lavrov mengatakan Uni Eropa bertanggung jawab atas masuknya pengungsi dari Belarus karena “menciptakan kondisi untuk meletusnya krisis ini” dengan terlibat di Suriah, Irak, dan negara-negara lain.

Kebohongan yang berani – tetapi sepenuhnya sejalan dengan propaganda anti-Barat dari Moskow dan Minsk.

Written By
More from Lukman Haq
Norwegia telah mengusir pengemudi truk karena rantai salju yang hilang
Ini berdampak besar bagi pengemudi truk asing Norway tidak ingin memakai rantai...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *