Rencana Hari Ratu Elizabeth

Setelah kematian Ratu Elizabeth II, “Operasi Jembatan London” akan dimulai di kerajaan. Ini menentukan tindakan yang akan diambil. Sekarang detail baru telah muncul.

Majalah Amerika Politico mengklaim telah mendapatkan dokumen “Operasi Jembatan London”. Ini menjelaskan prosedur yang harus dilakukan setelah kematian Ratu Elizabeth II. Beberapa poin sudah diketahui di masa lalu. Misalnya, Perdana Menteri dilaporkan menerima panggilan telepon yang mengatakan “Jembatan London rusak”. Oleh karena itu, teks-teks mendesak yang ditujukan untuk agen-agen pers telah disiapkan.

Raja baru diumumkan keesokan harinya

Dalam proses yang diatur secara ketat, kementerian dan anggota parlemen diinformasikan setelah laporan tersebut. Bendera harus dikibarkan setengah tiang di markas Perdana Menteri dan bangunan penting lainnya. Tampilan website istana dan media sosial berwarna hitam. Pejabat tidak diizinkan memposting di media sosial yang tidak diizinkan secara tegas. Retweet awalnya dilarang di Twitter. Harus ada upacara peringatan internal pada hari yang sama.

Hari berikutnya, yang ditentukan setelah Hari-H Politico + 1 artikel, harus Prinz charles untuk diangkat menjadi raja. Hal ini dilakukan melalui Dewan Asseccion, yang memiliki beberapa tokoh penting Inggris.

Dokumen tersebut juga menjelaskan berbagai kemungkinan tempat Ratu bisa mati – dan pengaturan apa yang perlu dibuat dalam setiap kasus.

Ratu Elizabeth II yang berusia 95 tahun masih dalam kondisi sehat. April lalu adalah suaminya Prinz Philippe almarhum.

READ  Afghanistan: Jerman hentikan deportasi karena terorisme Taliban - politik
Written By
More from Lukman Haq
“Latifa dirawat di rumah”: Sheikh Dubai menolak
Jumat 19 Februari 2021 “Latifa dirawat di rumah” Sheikh Dubai menolak Perlu...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *