Reis, profesional HSV: “Pemain berusia 19 tahun mana yang menolak FC Barcelona?”

kutipan Robstar

Pertanyaan judul mudah dijawab.

Dia yang tidak ingin merogoh kocek penuh dan yang tahu bagaimana mengklasifikasikan penampilannya dengan benar dan tahu bahwa dia tidak akan bisa mengikuti level olahraga jika dia bahkan belum bisa mencabut pohon di Groningen pada saat diminta.

Tidak apa-apa jika Anda merasa perlu mengambil langkah kelima sebelum langkah kedua.
Hanya karena Anda berusia 19 tahun bukan berarti Anda bodoh. Jika Anda bersedia gagal dengan tuntutan dan membakar diri sendiri, tidak apa-apa. Jadi tolong jangan terlihat seperti ini…

Oha, Anda hampir harus bertanya padanya apakah dia pernah melakukan sesuatu kepada Anda secara pribadi, sekeras Anda akan mengadilinya di sini.

Dalam hal apapun, saya tidak begitu mengerti. Menurut logika Anda, selain beberapa talenta luar biasa, tidak ada pemain berusia 17, 18, atau 19 tahun yang boleh bermain di klub dalam kategori Barcelona. Tapi jika melihat skuad atau transfer tahunan, pemain muda yang belum menarik pohon berubah di Munich, Barcelona, ​​​​Madrid, Manchester, Paris dll. (dan jika itu di tim ke-2).

Tentu saja, satu atau yang lain bisa sedikit melebih-lebihkan ambisinya. Tetapi sekompleks dan sebagian kebetulan / bahagia sebagai subjek “pembangunan”, bagaimana Anda bisa dengan serius mengklaim bahwa mereka semua akan lebih baik selalu mengambil langkah sekecil mungkin? Beberapa mengambil langkah yang jauh lebih besar ketika menghadapi tantangan yang lebih besar, sementara yang lain melambat dalam perkembangannya.

Jadi saya tidak tahu apa yang begitu tercela karena berani mengambil langkah ini. Terutama karena perjalanan karirnya (pinjaman ke Osnabrück di tahun kedua, perjalanan ke HSV setelah dua tahun) juga bertentangan dengan tesis Anda yang menurutnya dia hanya tertarik untuk melapisi kantongnya dan sama sekali tidak menilai kinerjanya sendiri.

READ  Cuci gudang Tottenham Hotspur pada bulan Januari

Saya tentu dapat sepenuhnya memahami pernyataannya dan juga berpikir dia berbicara dari hati sebagian besar talenta berusia 19 tahun. Keputusan itu tidak berhasil untuknya, tetapi juga di bintang-bintang apakah perkembangannya akan lebih baik di Groningen. Bagaimanapun, akan ada sejumlah talenta di klub-klub kecil yang setelah beberapa pendekatan yang baik tiba-tiba mengalami stagnasi dalam perkembangan mereka dan hari ini tidak ada yang tahu di mana atau apakah mereka masih bermain sepak bola. Anda tidak harus pergi ke klub besar untuk gagal.

Written By
More from Naji Farid
Bagaimana Kabib Mengalahkan UFC 254: Banting Gateje 100 Kali
Jakarta, CNN Indonesia – Kabib Nurmagomedov Buka cara untuk memukul Justin Geteje...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *