Regulator menuntut Google, Facebook dan Twitter

Regulator Rusia telah menggugat lima platform internet internasional karena menyiarkan seruan untuk pertemuan yang dilarang oleh para kritikus pemerintah. Perusahaan AS Twitter, Google dan Facebook dituduh gagal mencabut banding tersebut, kantor berita Interfax melaporkan pada hari Selasa.

Menurutnya, perusahaan sekarang terancam denda empat juta rubel (45.400 euro). Interfax melaporkan bahwa tuntutan hukum juga telah dibuka terhadap Telegram dan portal video TikTok.

Langkah hukum diambil setelah protes di seluruh negeri terhadap hukuman kritikus Kremlin Alexei Navalny beberapa tahun penjara. Pendukung Nawalny telah menyerukan unjuk rasa dilarang oleh pihak berwenang.

Ini bukan denda pertama terhadap platform internet

Tak lama setelah protes, otoritas kendali telekomunikasi Rusia Roskomnadzor mendenda Facebook, Instagram, Twitter, TikTok, VKontakte, Odnoklassniki dan YouTube. dikenakan. Mereka juga telah memindahkan setara dengan 8.700 menjadi 43.600 euro. Sejak 1 Februari, undang-undang telah diberlakukan di Rusia yang mewajibkan operator media sosial, misalnya, mencari informasi tentang protes semacam itu dan memblokirnya.

TikTok, khususnya, adalah aplikasi yang menyenangkan dalam hitungan hari telah menjadi tempat debat politik. Video yang diarahkan kepada Presiden Vladimir Putin telah dilihat puluhan juta kali.

Sementara Google menolak berkomentar, Facebook, Twitter, TikTok dan Telegram awalnya tidak menanggapi tuntutan hukum tersebut.

Ikon: Cermin

READ  Prancis memberi penghormatan kepada Kartun Muhammad "Peak"
Written By
More from Lukman Haq

Arab Saudi telah menyerukan pemboikotan semua produk Turki karena Erdogan

Jakarta, CNN Indonesia – Kepala Kamar Dagang Arab Saudi, Ajlan al-Ajlan, meminta...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *