Reformasi pemilu yang kontroversial: Departemen Kehakiman AS menggugat Texas

Status: 05.11.2021 03:53

Departemen Kehakiman AS telah menggugat negara bagian Texas atas reformasi pemilu yang kontroversial. Penekanan ditempatkan pada peraturan pemungutan suara pos dan ketentuan lain yang oleh Kementerian Kehakiman memenuhi syarat sebagai pelanggaran hak-hak sipil.

Departemen Kehakiman AS menggugat negara bagian Texas atas perubahan undang-undang pemilu yang kontroversial yang disahkan. Dengan undang-undang yang sesuai, kemampuan untuk memilih pemilih yang memenuhi syarat akan dibatasi dalam beberapa cara, kata kementerian dalam gugatan itu. Beberapa peraturan merampas hak pilih kelompok individu pemilih, seperti orang tua, penyandang cacat, atau orang Amerika yang tinggal di negara lain.

Antara lain, undang-undang Texas berupaya memperluas kekuatan pemantau pemilu partisan dan melarang metode pemungutan suara tertentu – seperti pemungutan suara di tempat pemungutan suara dengan mobil, yaitu dari mobil. Misalnya, badan resmi juga harus dilarang mengirimkan permintaan spontan untuk pemungutan suara melalui pos kepada pemilih yang memenuhi syarat. Persyaratan tertentu lainnya yang berkaitan dengan pemungutan suara melalui pos serta penggunaan staf tambahan juga perlu diubah.

Konflik nasional atas hak untuk memilih

Parlemen Texas mengesahkan perubahan undang-undang pemilu pada akhir Agustus. Gubernur negara bagian dari Partai Republik Greg Abbott menandatangani RUU tersebut pada awal September. Diharapkan mulai berlaku pada bulan Desember. Abbott dan anggota Partai Republik lainnya berpendapat bahwa undang-undang mempersulit penipuan. Demokrat menuduh Partai Republik membatasi hak untuk memilih dengan perubahan tersebut.

Di Amerika Serikat, waralaba, yang sebagian besar dibentuk oleh negara bagian, sangat kompetitif. Beberapa negara bagian yang dijalankan oleh Partai Republik telah meloloskan peraturan atau sedang mengejar peraturan yang menurut para kritikus akan mempersulit pemungutan suara.

READ  Transgender di Amerika Serikat: Transman memenangkan pertempuran hukum bertahun-tahun atas penggunaan toilet sekolah

Ketika hambatan untuk memilih lebih tinggi, kelompok minoritas cenderung tinggal di rumah di Amerika Serikat – dan kelompok-kelompok ini seringkali lebih cenderung memilih Demokrat. Partai Republik, di sisi lain, berpendapat reformasi mereka hanya dimaksudkan untuk membuat kecurangan pemilih lebih sulit. Kecurangan pemilu sangat jarang terjadi di AS dan terkadang dapat dihukum dengan hukuman penjara yang lama.

Written By
More from Lukman Haq
Joe Biden membawa “Anjing Pertama” kembali ke Gedung Putih bersama Champ dan Mayor
Pendahulu Joe Biden Donald truf rangsangan hewannya mungkin akan diingat terutama. Tidak...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *