Putusan pengurangan CO₂: pelanggar iklim Shell memuji peningkatan yang cepat

Raksasa energi Shell sedang bergerak – tetapi tidak sepenuhnya dengan sengaja: setelah Belanda memerintahkan perusahaan tersebut untuk mengurangi emisi CO2nya, perusahaan tersebut ingin “menghadapi tantangan”. Inilah yang ditulis oleh bos perusahaan Ben van Beurden dalam postingan di platform LinkedIn.

Reaksi CEO terhadap penutupan tampaknya terbagi: Di ​​satu sisi, keputusan pengadilan harus segera diikuti, kata van Beurden. Putusan itu berarti “bukan perubahan, tetapi percepatan strategi kami”. Manajer mengumumkan langkah-langkah “berani tetapi terukur” tanpa memberikan rencana konkret.

Pada saat yang sama, sutradara mengkritik keputusan itu dengan kata-kata yang jelas. Ini adalah “jawaban yang salah” terhadap krisis iklim. Jika Shell berhenti menjual bensin dan solar hari ini, itu akan mengurangi emisi karbon dioksida grup, kata van Beurden. “Tapi itu tidak akan membantu semua orang sama sekali.” Karena kebutuhan bahan bakar akan tetap sama. “Orang-orang hanya akan berkendara ke pompa bensin lain.” Dan beginilah cara perusahaan ingin melanjutkan keputusannya: “Kami bermaksud untuk mengajukan banding”, tulis bos Shell. Kelompok itu sudah berjanji untuk berkencan.

Fakta bahwa Shell membatalkan vonis, sambil memuji pengabaian bahan bakar fosil yang lebih cepat, membuat beberapa pengguna LinkedIn kesal. “Mengapa Anda mengambil tindakan terhadap putusan ketika Anda hanya dapat mempercepat strategi Anda?” Tanya seorang pengguna internet. “Dunia, pelanggan Anda, membutuhkan energi. Tapi tidak ada minyak.”

READ  Gerhana Pennbrabra akan terjadi pada akhir November 2020
Written By
More from Hulwi Zafar
Merasa kita memiliki ‘kehabisan bensin’ secara emosional.
Jakarta, CNBC Indonesia – Bursa yang ditutup akhir pekan lalu (18/12/2020) itu...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *