Putri Diana († 36): Perlawanan terhadap pemakamannya

Terhadap penampilan Pak elton john (74) pada upacara peringatan untuk putri Diana (1961-1997) terjadi perlawanan di Westminster Abbey. Lagunya, yang direposisi untuk Diana dari “Candle In The Wind” (1973) menjadi “Goodbye, England’s Rose,” adalah “terlalu sentimental,” sehingga tampaknya menjadi ketakutan pada saat itu. Ini muncul dari dokumen-dokumen yang sekarang telah dipublikasikan oleh Arsip Nasional dan yang dikutip oleh “Mail Online”.

Dekan Westminster, Pendeta Dr. Wesley Carr, tetapi secara pribadi telah mengajukan banding ke Istana Buckingham untuk mengizinkan superstar Inggris itu untuk membawakan lagunya selama upacara peringatan mereka pada 6 September 1997. Itu akan menjadi sikap yang “murah hati” setelah publik berbalik terhadap keluarga kerajaan setelah tragedi itu. Pendeta berhasil, dan penampilan Sir Elton John menjadi salah satu momen pelayanan yang paling berkesan di Westminster Abbey.

Kematian karena kecelakaan di Paris

Putri Diana dan pacarnya saat itu, Dodi Al Fayed (1955-1997) – putra pemilik Harrods Mohamed Al-Fayed (92) – meninggal pada 31 Agustus 1997 dalam kecelakaan mobil di Paris, yang memicu kesedihan publik yang meluas.

“Candle In The Wind” awalnya dimaksudkan untuk memperingati Marilyn Monroe (1926-1962).

(dia menempatkan)

READ  Tuntutan hukum tidak diberhentikan: kemunduran berikutnya untuk Harvey Weinstein di pengadilan - orang
Written By
More from Mujahid Jaffer
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *