Putra Mahkota Arab Saudi MSS dituduh merencanakan pembunuhan pemimpin Hizbullah

Memuat …

Beirut – Pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah dari Lebanon didakwa Putra Mahkota Arab, Mohammed bin Salman (MBS) telah berusaha membunuhnya sejak lama. Menurut dia, kerajaan Arab Saudi Plotnya direncanakan dengan Israel dan Amerika Serikat.

Dalam wawancara dengan media Lebanon pada hari Minggu, Nastaralah mengatakan: “Bukti kami menunjukkan bahwa Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman mengangkat masalah pembunuhan saya selama kunjungannya ke Washington. Zaman Israel, Senin (28/12/2020). (Baca: – Hizbullah mengatakan bisa menyerang seluruh Israel, menggandakan jumlah rudal yang sebenarnya )

Dia berkata bahwa Amerika Serikat telah setuju dengan Arab Saudi untuk membunuh saya.

Nasrallah mengatakan dia tidak terkejut dengan keputusan Liga Arab baru-baru ini untuk menormalisasi hubungan dengan Israel. Karena sebagian besar dunia Arab menjual kata-kata hanya kepada orang Filistin.

Uni Emirat Arab, Bahrain, Sudan dan Maroko semuanya telah dikaitkan dengan rezim Zionis, dengan mengatakan “kemunafikan” telah berakhir dan “topeng telah jatuh.”

Nasrallah mengatakan, menurut Islam Islam, posisi Partai Keadilan dan Pembangunan di Maroko lebih menyakitkan dan berbahaya daripada norma. Tidak ada seorang pun di dunia ini yang bisa membenarkan meninggalkan Palestina.

Dalam sebuah wawancara, Arab Saudi dan Israel menuduh jenderal tertinggi Iran, Kassam Solomon, menghasut Amerika Serikat untuk membunuh sebuah pesawat di Baghdad pada 3 Januari 2020.(Baca lebih banyak: Hebo Video Vingo dan Lagu Lagu Indonesia Raya, Ini Responses Malaysia )

Nasrallah mengatakan pembunuhan Jenderal Solimani bukan hanya kejahatan AS.

Nasrallah, pada bagiannya, mengatakan Israel dan Arab Saudi bertanggung jawab atas kejahatan tersebut, meskipun peran mereka hanya untuk menghasut Washington.

Israel dan Arab Saudi belum menanggapi tuduhan Nasrallah. Juru bicara Hizbullah, Tassinim, di Iran, mengatakan nama-nama baru telah ditambahkan ke daftar tersangka operator AS.

READ  Amerika Serikat: Rekor jumlah pemilih dalam putaran kedua pemilihan Senat di Georgia

Menurut laporan itu, jumlah orang dalam daftar itu telah meningkat dari 45 menjadi 48, dan enam tersangka telah diberikan jaminan.

Secara khusus, mantan Perdana Menteri Irak Nuri al-Maliki mengatakan dalam sebuah wawancara Alam TV Pada hari Minggu, kepala staf IRGC “marah” dengan pembunuhan Soliman oleh AS, karena hal itu menggagalkan rencana untuk mengubah identitas teritorial AS.

Al-Maliki menyamakan tindakan Amerika dengan pembajakan daripada “negara yang mendengar slogan kebebasan dan demokrasi.”

(menit)

Written By
More from Lukman Haq

Wakil Presiden AS Mike Pence menerima vaksin CV-19, yang disiarkan langsung di televisi

Washington DC, Kompas dot com – Wakil Presiden Amerika Serikat Mike Pence...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *