Provokasi setelah masuk: Elon Musk mempertanyakan kelangsungan hidup Twitter

Provokasi setelah masuk
Elon Musk mempertanyakan kelangsungan hidup Twitter

Tidak lama setelah Elon Musk menjabat di dewan Twitter, bos Tesla itu mengkritik tidak aktifnya selebritas tertentu di platform tersebut. Itu juga menimbulkan pertanyaan, “Apakah Twitter sekarat?”

Setelah bergabung dengan Twitter, pendiri Tesla, Elon Musk, sekali lagi menimbulkan kegemparan dengan tweet yang provokatif. “Apakah Twitter sekarat?” tweet Musk, yang baru-baru ini menjadi pemegang saham terbesar Twitter dan duduk di dewan perusahaan. Untuk membenarkannya, ia merujuk pengguna seperti penyanyi pop Justin Bieber, yang memiliki banyak pengikut tetapi jarang men-tweet.

Dalam tweetnya, Musk menautkan statistik pengguna Twitter dengan pengikut terbanyak. Mantan Presiden AS Barack Obama menempati urutan pertama dengan 131 juta pengikut, disusul bintang pop seperti Justin Bieber, Katy Perry, dan Rihanna. “Sebagian besar akun ‘top’ ini jarang men-tweet dan memposting konten yang sangat sedikit,” kata Musk. Penyanyi pop Taylor Swift belum memposting apa pun di Twitter selama tiga bulan, tulis pendiri pembuat mobil listrik Tesla dan perusahaan kedirgantaraan SpaceX. Justin Bieber hanya men-tweet setahun sekali.

Diumumkan Senin lalu bahwa Musk telah membeli hampir 73,5 juta saham dari Twitter. Dengan pangsa 9,2%, orang terkaya di dunia adalah pemegang saham terbesar Twitter. Pada hari Selasa, Twitter kemudian mengumumkan bahwa Musk juga akan bergabung dengan dewan perusahaan.

Musk, yang merupakan pengguna setia layanan online dengan lebih dari 80 juta pengikut, telah lama dikenal sebagai kritikus Twitter. Multi-miliarder telah berulang kali menuduh perusahaan membatasi kebebasan berekspresi. Oleh karena itu, para analis mengharapkan Musk untuk mengambil peran aktif di perusahaan segera setelah membeli saham Twitter.

READ  Sebuah kapal barang dengan 4000 VW meninggalkan Azores
Written By
More from Hulwi Zafar
Terlepas dari perang di Ukraina, Henkel mempertahankan aktivitasnya di Rusia
Status: 04/04/2022 13:29 Terlepas dari kritik, kelompok barang konsumen Henkel ingin terus...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.