Produsen Mobil Tertua Jepang Nissan Akhirnya Mengakhiri Produksi

Datsun dianggap sebagai merek mobil tertua di Jepang, sekarang produksinya telah berakhir selamanya. Akhir pertama kali diumumkan pada tahun 1981. Namun upaya resusitasi gagal. Pada tahun 2021, hanya 7.000 mobil yang diluncurkan dari jalur perakitan.

Kurang dari sepuluh tahun setelah kebangkitan, pabrikan Jepang memakai Nissan merek Datsun akhirnya terkubur. Produksi Datsun Redi-Go di pabrik Chennai di India akan berakhir, Nissan mengumumkan pada hari Senin. Produksi Datsun di Indonesia dan Rusia sudah dihentikan pada 2020.

Pada tahun 2021, hanya sekitar 7.000 mobil Datsun yang meluncur dari jalur perakitan, kata juru bicara Nissan kepada kantor berita AFP. Penjualan berlangsung sampai tidak ada lagi stok mobil Datsun; layanan untuk model Datsun akan terus ditawarkan.

Nissan pertama kali mengumumkan kematian Datsun pada tahun 1981. Pada tahun 2013, pemimpin bisnis saat itu membuat keputusan Carlos Ghosnuntuk menawarkan Datsun lagi sebagai merek murah di negara berkembang – seperti dacia dari Renault.

Asal-usulnya berasal dari tahun 1910

Setelah kejatuhan Ghosn pada akhir 2018 dan penerbangannya ke Lebanon pada 2019, manajemen baru Nissan memutuskan strategi baru untuk berkonsentrasi pada beberapa merek. Sementara itu, Prancis juga telah mengeluarkan surat perintah penangkapan terhadap mantan manajer tersebut.

Asal usul Datsun berasal dari tahun 1910; model pertama ditawarkan pada tahun 1931. Dua tahun kemudian, merek tersebut diambil alih oleh apa yang kemudian menjadi Nissan. Oleh karena itu, Datsun dianggap sebagai yang tertua Produsen mobil Itu dari Jepang.

Merek Datsun mengalami masa kejayaannya pada tahun 1950-an dan 1960-an.Pada tahun 1981, 20 juta unit telah terjual di lebih dari 190 negara.

READ  Tiga bayi orangutan diselamatkan di Kalimantan - Science
Written By
More from Hulwi Zafar
Putusan pengurangan CO₂: pelanggar iklim Shell memuji peningkatan yang cepat
Raksasa energi Shell sedang bergerak – tetapi tidak sepenuhnya dengan sengaja: setelah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.