Pria kulit putih tua itu kembali

  1. Halaman rumah
  2. Budaya
  3. Televisi & bioskop

Mapan:

Dari: Postingan Moritz

Dieter Nuhr: Upaya tembakan yang tidak konsisten selama beberapa menit © rbb/Thomas Ernst

“Nuhr im Erste”, pertunjukan kabaret dengan Dieter Nuhr di ARD, kembali dari liburan musim panas. Resensi televisi.

Frankfurt – Dieter Nuhr kembali dari liburan musim panas. Dan banyak yang telah dibangun selama hari libur dengan pembawa acara Nuhr. Apa yang terjadi selama liburan musim panas yang panjang? Diskusi seputar apropriasi budaya – kata kunci: gimbal, Karl May, Winnetou — dan bahasa gender yang sangat dibenci oleh pria kulit putih tua itu. Dan semua ini tanpa tuan rumah Nuhr harus melakukannya setiap minggu selama prime time di AR diizinkan untuk berbicara. Bagi Nuhr, yang untungnya tidak mengerti cara kerja Twitter, pasti terlihat seperti sensor.

Dari detik pertama, itu muncul dari Dieter Nuhr: sapaan satu menitnya menjadi serangkaian lelucon refleksif tentang kebangkitan dalam debat sosial dan bahasa yang sesuai gender dan novel “Winnteou” karya Karl May. Tuan rumah, mata terbuka lebar, dengan gila-gilaan melontarkan kalimat-kalimat kelas kelas yang tidak jelas “ayam: fillet bagian dalam” ke dalam kamera selama beberapa menit. Semua orang harus tahu bahwa pria berusia 61 tahun itu merasa disalahpahami dan bahkan tidak siap untuk mulai merenungkan dirinya dan perilakunya. Artis kabaret tidak peduli bahwa dalam tiga menit ia menginjak-injak segala sesuatu yang diperjuangkan orang yang menuding diskriminasi struktural kelompok-kelompok yang terpinggirkan dan yang ingin membawa perlakuan yang lebih hormat kepada orang-orang di masyarakat.

Dieter Nuhr di ARD: Omong kosong tanpa filter yang seharusnya tidak boleh Anda katakan

Sebaliknya, pria kulit putih tua di panggung kabaret mencoba untuk bersatu dengan penontonnya di bawah perasaan yang menyebar dari kredo “Anda tidak bisa berkata apa-apa lagi!”. Dan Dieter Nuhr berhasil melakukan ini setidaknya di studio televisi saat merekam acaranya. Ini bahkan sangat mengesankan dalam cara yang mengerikan: karena sementara Dieter Nuhr menyajikan kepada pendengarnya khotbah lengkap, yang tidak lagi diizinkan untuk diucapkan hari ini, semua pembicara masih berada di studio televisi tempat rekaman sedang berlangsung. Jadi, di musim ke-15, artis cilik dari Bas-Rhin dan tamu-tamunya diizinkan untuk gagap omong kosong mereka di depan kamera ARD selama 45 menit tanpa filter setiap minggu di prime time. Dan itu bukan hanya kebalikan dari sensor “Anda tidak bisa mengatakan apa-apa lagi!”. Ini juga merupakan bahaya kebakaran.

READ  Kekhawatiran untuk "dealer super" Paco Steinbeck - "Dia masih sangat lemah"

Karena Nuhr menggunakan acara dan jangkauannya untuk membenci yang paling lemah di masyarakat kita. Ketika dia mengatakan, tentang bahasa inklusif, bahwa “perhatian sekarang menjadi urutan hari ini”, dia melakukannya untuk mendiskreditkan masalah tersebut. Dieter Nuhr dengan sengaja menciptakan sebuah framing yang menantang pendekatan berbasis ilmiah terhadap interseksionalitas. Bagi artis kabaret, menciptakan bahasa yang tidak diskriminatif hanyalah sebuah gaya hidup. Itu sebabnya ia membingkai ini dengan istilah “perhatian” dan ingin membuatnya seolah-olah pekerjaan anti-diskriminasi tidak lebih dari mengekspresikan hype “hygge” Instagram dengan foto matahari terbenam, matahari dengan slogan yang memotivasi.

Dieter Nuhr (ARD) tahu: “Gimbal muncul dari kebersihan pribadi yang buruk”

Tiba di cerita tentang cara hidup kiri ini, Dieter Nuhr tidak perlu lagi mempertanyakan dirinya sendiri dan bertanya-tanya tentang posisinya sebagai orang kulit putih tua. Dia mungkin tidak bisa melakukannya lagi dengan ngiler saat dia mengoceh tentang subjek di acaranya ‘Nuhr im Erste’. Ini diikuti untuk sisa malam itu dengan omelan tentang “teror pendidikan pascakolonial” dan stilisasi buku “Winnteou” Karl May sebagai karya dengan nilai tambah pendidikan yang nyata.

Juga aktif Gimbal harus berbicara dengan Nuhr. Di matanya, ini tidak mewakili perampasan budaya: “Kami tidak menggunakan rambut gimbal, itu adalah hasil dari penolakan terhadap kebersihan pribadi”. Dan alih-alih topik ini, di mana Nuhr mungkin benar-benar membuat poin yang valid – misalnya bahwa rambut kusut hanyalah rambut kusut – dia mengamuk bahkan melampaui kritik yang mungkin dibenarkan dari pidato tersebut. Sebaliknya, ia mendiskualifikasi dirinya dengan perumpamaan dengan menyamakan kritik terhadap orang berambut panjang oleh mantan kader Nazi di tahun 1970-an dengan wacana perampasan budaya saat ini.

READ  Mary Mara: Bintang 'Ruang Darurat' meninggal setelah jatuh fatal

Dieter Nuhr di ARD: berbahaya dan tidak manusiawi

Logikanya sama berbahayanya dengan tidak manusiawi: Nuhr menyamakan bahasa non-diskriminatif dan berpikir tentang struktur sosial dalam konteks pascakolonial dengan ideologi fasis yang bertanggung jawab atas Holocaust. Fakta bahwa Dieter Nuhr juga mulai berbicara tentang “rasisme terhadap kulit putih” dalam konteks ini tidak hanya merupakan relativisasi dari tindakan Third Reich, tetapi juga mengungkapkan betapa seniman kabaret membenci masyarakat kosmopolitan dan pluralistik. (Pasca Moritz)

Written By
More from Mujahid Jaffer
Ratu dalam kereta di pertunjukan taman: tidak ada bunga yang bersinar seindah Yang Mulia – orang
Tahta baru Anda memiliki empat roda, dapat mencapai kecepatan hingga 70 km/jam...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.