Prancis ingin melarang “Identitas Generasi”, membubarkan organisasi

Prancis telah memulai proses hukum terhadap organisasi identitas paling terkenal di negara itu, “Identitas Generasi”. Menteri Dalam Negeri Gérald Darmanin menulis pada Sabtu malam bahwa proses pembubaran kelompok telah dimulai Indonesia. Grup itu sekarang punya waktu sepuluh hari untuk menanggapi.

Selama sekitar sebulan, pemerintah telah memeriksa kemungkinan pembubaran organisasi sayap kanan tersebut. Pemicunya adalah kampanye anti pengungsi yang memicu kemarahan di negara tersebut.

Sekitar 30 ekstremis sayap kanan menghadapi rintangan gunung pada 19 Januari Spanyol Berkumpul di Pyrenees untuk menggunakan drone untuk mencegah pengungsi melintasi perbatasan.

Kantor kejaksaan yang kompeten kemudian membuka penyelidikan awal terhadap “hasutan publik untuk kebencian rasial”. Dia membenarkan ini dengan slogan kebencian terhadap pengungsi di spanduk.

Le Pen menentang larangan

Tindakan serupa dengan yang terjadi di perbatasan dengan Spanyol telah terjadi di Pegunungan Alpen dalam beberapa tahun terakhir. Untuk ini, grup “Identitas Generasi” dan tiga anggotanya pada awalnya diadili pada tahun 2018, tetapi mereka dibebaskan pada bulan Desember atas banding.

Pada akhir Januari, ketua Majelis Nasional berbicara menentang larangan tersebut Marine Le Pen di luar. Dia menyebutkan kebebasan berekspresi.

Gerakan identitas yang bermarkas di Lyon ini lahir di Prancis pada awal tahun 90-an, yang juga melahirkan gerakan »Identity Jerman“(IBD). Kantor Perlindungan Konstitusi mengklasifikasikan IBD sebagai kelompok sayap kanan yang ekstrim.

Ikon: Cermin

READ  Orban mengancam akan meninggalkan Fidesz
Written By
More from Lukman Haq

Perang Azerbaijan Vs Armenia, Panggilan Gencatan Senjata Arie

Jakarta – Perang sedang terjadi di antara mereka Azerbaijan Dengan … Armenia....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *