Politisi CDU menuduh Markus Söder melakukan “sabotase”

“Markus Lanz” membahas kemajuan pembicaraan koalisi dan pertanyaan mendasar tentang masa depan umat manusia – bukan perpaduan yang sempurna untuk sebuah acara bincang-bincang. Bagaimanapun, seorang wakil muda dari FDP memperkenalkan dirinya sebagai seorang negarawan.

Apakah ada “pembantaian” di partai-partai Union karena pemimpin CSU, Söder, “secara brutal” “mengubur” harapan koalisi Jamaika? Dan apakah konferensi pers Partai Hijau berlangsung lebih awal dari FDP? Setidaknya pembawa acara talk show Markus Lanz tampak bersemangat tentang perkembangan dalam pembicaraan eksplorasi koalisi pada hari Rabu. Dia menggunakan bahasa yang kasar. Karena perwakilan dari FDP Johannes vogel Tapi Lanz tidak memiliki tamu yang tepat untuk memicu diskusi yang sangat seru.

Para tamu

  • Johannes Vogel, politikus (FDP)
  • Diana Kinnert, politisi (CDU)
  • Markus Feldenkirchen, jurnalis
  • Harald Welzer, sosiolog dan penulis buku

Wakil presiden muda FDP Vogel baru saja membuat sensasi dengan tweet-nya “Ini mengganggu”, di mana ia menuduh partai-partai Union mengirimkan konten rahasia dari diskusi ke media. Di Lanz, dia sekarang memuji pembicaraan Green-FDP sebelumnya sebagai “sangat rendah” – dan membiarkan upaya eskalasi terus-menerus dari moderator terungkap. Sebaliknya, Vogel tahu cara melipat “pertanyaan untuk diajukan” sehingga dia selalu bisa memasukkan formulasi favoritnya. “Sistem kepartaian yang sama sekali baru” dengan “empat partai menengah” adalah salah satunya (yang membuat peran FDP-nya tampak sedikit lebih besar dari yang sebenarnya). “Kelelahan” adalah yang lain. Jerman menderita ini setelah pemerintahan Groko yang panjang.

“Wartawan Spiegel Markus Feldenkirchen mengatakan bahwa partai-partai Persatuan adalah” sebuah tragedi, penghancuran diri. “Banyak anggota Serikat ingin mencegah Laschet menjadi Kanselir Federal Koalisi Jamaika bisa jadi, termasuk “ketua partai regional Bavaria”. Diana Kinnert, politisi muda CDU yang selalu tampil bertopi, mengeluh bahwa “banyak tokoh CDU tidak melihat diri mereka sebagai pemimpin umum” dan kemudian menamai Merz dan Röttgen.

READ  Jana & Thore Schölermann: Dia menemukan kehamilan yang sangat lucu

Dan Lanz telah berulang kali menunjukkan kutipan dari konferensi pers hari Rabu, termasuk dari Armin Laschet dan Markus Soder. Sementara Vogel tidak ingin melebih-lebihkan pernyataan Söder (“Dia tidak mengesampingkan apa pun”), Kinnert Lanz akhirnya mendukung menyebut penampilan Söder sebagai “sabotase terbuka.” Bos CSU “tampaknya tidak bisa mengatasi kekalahan melawan Laschet,” Feldenkirchen mengakui.

Hanya ketika pertanyaan-pertanyaan ini menjadi terlalu rumit, moderator memasukkan tamu keempatnya. Sosiolog Harald Welzer, yang baru saja menerbitkan “buku hebat” dengan judul “sedikit ironis” (Lanz) “Obituari untuk diriku sendiri”, mengangkat perdebatan ke tingkat yang sama sekali baru: “masalah keterbatasan” yang terjadi pada abad ke-21. , tidak dapat diselesaikan “dalam mode pertumbuhan permanen,” kata Welzer. Bahwa kebijakan ekonomi masih didasarkan pada pertumbuhan adalah “kebohongan kolektif,” tambahnya kemudian – dan karena itu juga secara eksplisit merujuk pada “pertumbuhan hijau” yang disebarkan oleh FDP.

Apakah ini awal dari perdebatan besar tentang pertanyaan tentang masa depan umat manusia dan kemungkinan pemerintah federal berikutnya untuk berkontribusi pada solusi? Tidak, semuanya berantakan lagi dengan cepat ketika ditanya mengapa begitu banyak pemilih pemula memilih FDP. Tanggapan dari Welzer: Karena calon FDP belum setua mereka Persatuan dan SPD. Vogel, tentu saja, tidak setuju. Ia mengalami “generasi muda yang sangat tertarik” dengan politik. Dan resep Lanz, pertama-tama, untuk merekam kutipan wawancara lainnya (dalam hal ini dengan Politisi Jerman) dan kedua, membaca “kalimat besar” dari buku Welzer, alih-alih hanya bertanya langsung kepada penulis yang fasih, terbukti kontraproduktif untuk percakapan studio yang bermanfaat.

Pertunjukan Markus Lanz ini anehnya tidak menentu antara masa depan umat manusia itu sendiri, kemajuan jajak pendapat koalisi dalam beberapa hari mendatang, dan pertanyaan singkat tentang masa depan rata-rata Armin Laschet. Setidaknya pria FDP Vogel bisa bahagia. Dia telah mengambil kesempatan untuk bertindak sebagai negarawan (“Politik adalah seni mendengarkan dengan penuh perhatian”, “Pikiran kamp tidak lagi memiliki tempatnya hari ini”), cukup sempurna.

READ  Menghancurkan buku catatan Rina di tahun 2006, Rizky Phobia mengungkap rahasia ibunya yang bahkan keluarganya bahkan tidak tahu, Zaskiya Sungkar: Kami berharap bisa bersatu kembali di surga - semua halaman
Written By
More from Mujahid Jaffer
Terungkap dalam jurnal online: Loredana Wollny kehilangan berat badan
Loredana wollny (17) memberikan wawasan tentang keberhasilan penurunan berat badannya! Putri bungsu...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *