“Poland’s Watergate”: Pembelian spyware Pegasus diakui, Amnesty mendokumentasikan tuduhan

Setelah beberapa reaksi samar, pemimpin partai yang berkuasa di Polandia mengakui bahwa negaranya telah membeli spyware Pegasus dari kelompok Israel NSO. Jarosław Kaczyński mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa “akan salah jika otoritas keamanan Polandia tidak memiliki alat ini,” kata kantor berita AP. Spyware secara teknis lebih maju dan juga memberikan wawasan tentang utusan kripto.

Pada saat yang sama, Kaczyński kembali menolak tuduhan bahwa alat itu digunakan untuk melawan lawan politik. Baru pada hari Kamis organisasi hak asasi manusia Amnesty secara independen mengkonfirmasi bahwa politisi oposisi Krzysztof Brejza sedang dimata-matai bersama dengan Pegasus.

Skandal itu, yang sudah dijuluki “Pintu Air Polandia”, dimulai tepat sebelum Natal. Saat itulah laporan pertama muncul bahwa seorang pengacara oposisi terkemuka, seorang jaksa agung yang mengkritik pemerintah, dan anggota parlemen Senat Krzysztof Brejza telah diserang dengan spyware Pegasus. Brejza bertanggung jawab atas kampanye pemilihan oposisi pada 2019; Partai PiS (“Hukum dan Keadilan”) yang berkuasa memenangkan pemilu.

Yang pertama mengolok-olok tuduhan spionase, sehingga beberapa perwakilan mengatakan bahwa Pegasus harus menjadi konsol game dengan nama yang sama dari awal 1990-an.Tetapi mengingat wahyu yang selalu baru itu tidak dapat lagi dipertahankan.

Dalam beberapa hari terakhir, media Polandia telah melaporkan bahwa keputusan untuk membeli spyware diambil pada musim panas 2017. Saat itu, Perdana Menteri saat itu Beata Szydło (PiS) dan Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban bertemu dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan menyetujui pembelian tersebut.

5,5 juta euro yang dibutuhkan untuk pembelian itu diambil dari dana yang seharusnya diberikan kepada para korban kejahatan, lapor surat kabar Gazeta Wyborcza. Namun demikian, partai yang berkuasa terus menolak penyelidikan parlemen, yang sekali lagi dikonfirmasi oleh Kaczyński. Laut AP dia tidak melihat alasan untuk itu: “Tidak ada apa pun di sini selain histeria oposisi,” katanya.

Skandal itu, sementara itu, menyoroti pekerjaan NSO Group dan hubungan Israel dengan perusahaan tersebut. Musim panas lalu, terungkap bahwa spyware NSO telah ditemukan di lusinan smartphone oleh jurnalis, aktivis hak asasi manusia, keluarga dan pengusaha mereka. Daftar tersebut bertambah panjang dan jumlah negara bagian yang diduga membeli spyware semakin bertambah besar.

Kelompok NSO telah berusaha untuk menjadi sesedikit mungkin dan hanya memastikan bahwa itu hanya akan bekerja dengan lembaga pemerintah yang sah yang dikendalikan oleh Kementerian Pertahanan Israel. Pada bulan November, Amerika Serikat memberlakukan sanksi terhadap kelompok NSO.


(mhh)

Ke halaman rumah

READ  Putri Latifa diculik: mantan presiden Irlandia menyesali kenaifannya sendiri
Written By
More from Lukman Haq
Norwegia telah mengusir pengemudi truk karena rantai salju yang hilang
Ini berdampak besar bagi pengemudi truk asing Norway tidak ingin memakai rantai...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *