PM Armenia mengumumkan “gencatan senjata” di Nagorno-Karabakh

Jorvan, Kompas ,. Com – Perdana Menteri Armenia Nicolas Pashinyan mengumumkan, tanda tangan Berhenti menembak Dengan Azerbaijan Dan Rusia Dari Nagorno-Karabakh.

“Saya telah menandatangani kesepakatan dengan Presiden Azerbaijan dan Presiden Rusia,” katanya dalam pernyataan yang diposting di halaman Facebook-nya.

Baca juga: Sebuah helikopter Rusia ditembak jatuh di perbatasan Azerbaijan

“Tindakan ini menyakitkan bukan hanya bagi saya, tetapi bagi seluruh bangsa,” katanya.

Pengumuman itu dibuat dalam pernyataan yang dikeluarkan oleh Presiden Rusia Vladimir Putin, yang menyetujui perjanjian gencatan senjata dengan Presiden Persia dan Azerbaijan.

Tersebut APS Senin (11/9/2020), T: Tuan Armenia Mulai Mei 2018, kesepakatan tersebut akan dilaksanakan di kawasan tersebut pada Selasa (10/11/2020) pukul 01.00.

Pernyataan dari Pashutian juga mengatakan: Perang dua negara secara resmi berakhir di Nagorno-Karabakh, yang dimulai pada 27 September.

“Saya telah membuat keputusan ini setelah pemeriksaan menyeluruh terhadap situasi yang dihadapi militer,” katanya kepada wartawan di Paris.

Dia merujuk pada pernyataan bahwa kelompok separatis Armenia telah kehilangan kota penting Karabakh.

Meskipun Yarevan mengatakan pertukaran terus berlanjut, para separatis mengatakan mereka tidak dapat membelanya.

Para separatis sekarang mengatakan mereka dalam bahaya kehilangan ibu kota wilayah itu, Sppankers, di Kaukasus.

Ia menjelaskan, rekonsiliasi, meski menyakitkan, adalah solusi terbaik bagi rakyatnya.

Baca juga: Perang Azerbaijan-Armenia masih berkobar, dengan medan perang bergerak ke puncak bukit

READ  Raja Malaysia menolak keadaan darurat Muhidin
Written By
More from Lukman Haq

Kisah pengantin wanita di Malaysia menganut protokol kesehatan, menyambut 10.000 tamu di halaman Drive-thru

UT Rajaya, KOMPAS.com – Epidemi virus corona Dia telah memimpikan banyak pasangan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *