Pilih dengan hasil yang ketat: Swiss mengatakan ya untuk larangan jilbab

Beri suara dengan hasil yang ketat
Swiss mengatakan ya untuk larangan jilbab

Di Swiss, hanya sekitar 30 wanita yang memakai Nikab. Di depan umum, mereka akan melanggar hukum di masa depan: dalam referendum, mayoritas kecil mendukung pelarangan jilbab di jalan-jalan, di restoran, dan toko.

Setelah Prancis, Austria, dan negara-negara Eropa lainnya, Swiss juga akan melarang wanita Muslim mengenakan nikab atau burqa di depan umum di masa mendatang. Dalam referendum, 51% pemilih memberikan suara mendukung proposal tersebut dan oleh karena itu menentang rekomendasi pemerintah, yang ternyata menentang. Larangan semacam itu sudah ada di tingkat lokal di kanton St. Gallen dan Ticino.

Menjelang sore, 24 dari 26 kota kecil telah dihitung. Di 19 kanton, lebih dari 60 persen populasi mendukung larangan tersebut. Mayoritas menentang di lima kanton. Larangan itu sekarang harus dimasukkan dalam konstitusi dan diterapkan di jalan-jalan, di restoran, dan toko. Hanya ada satu pengecualian untuk tempat ibadah.

Secara resmi, ada pembicaraan tentang larangan penyembunyian selama pemungutan suara. Pengunjuk rasa dan penggemar sepak bola tidak lagi diizinkan untuk menyembunyikan wajah mereka di masa depan. Asosiasi, yang mendorong referendum dengan koleksi tanda tangan, tidak menyembunyikan fakta bahwa inisiatif itu ditujukan pada cadar. Islam radikal harus menggantikannya, Anian Liebrand dari SVP konservatif sayap kanan di televisi. Dia adalah manajer umum komite Egerking, yang mengumpulkan tanda tangan untuk menegakkan pemungutan suara. Asosiasi ini diberlakukan dengan cara yang sama pada tahun 2009 sehingga tidak ada menara baru yang dapat dibangun di Swiss.

Penentang larangan menuduh asosiasi ingin menciptakan suasana melawan Muslim. Larangan itu tidak mempromosikan kesetaraan bagi perempuan. Dalam masyarakat bebas, kode berpakaian seperti itu seharusnya tidak ada. Kaum feminis mengkritik fakta bahwa politik dilakukan di belakang perempuan, karena mereka akan menghadapi denda di masa depan.

Berapa banyak wanita yang memakai Nikabans? Sekitar 30

Proporsi Muslim di Swiss adalah 5,3% pada tahun 2018. Jumlah wanita yang mengenakan Nikabar diperkirakan sekitar 30. Burqa adalah amplop yang menutupi seluruh wanita dan hanya menyisakan kisi-kisi jendela yang terbuka untuk dilihat. Gaun dengan celah mata disebut Nikab.

Sosiolog Prancis Agnès De Féo telah menangani masalah ini selama 15 tahun. Menurutnya, perempuan di Eropa yang menutupi dirinya seringkali tidak masuk Islam hingga menginjak usia remaja atau dewasa. Sebagai aturan, mereka tidak tertekan, tetapi sangat kurang ajar dan ingin memprotes mode ideal saat ini dan kecantikan dengan gaun mereka, katanya kepada “NZZ”. Di Prancis, nikab menjadi terkenal sebagai tanda protes karena larangan tersebut. Pada tahun 2014, Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa memutuskan bahwa larangan jilbab tidak melanggar kebebasan berekspresi maupun kebebasan beragama.

Dalam referendum tersebut, Swiss juga dengan tegas menolak kartu tanda penduduk elektronik (e-ID) yang direncanakan pemerintah. Proyek itu kontroversial karena perusahaan swasta seharusnya mengeluarkan KTP. Sebaliknya, perjanjian perdagangan bebas dengan Indonesia diterima dengan tegas. Ini akan mengurangi tarif pada sejumlah tertentu minyak sawit yang diproduksi secara berkelanjutan. Para penentang dengan sia-sia berpendapat bahwa ini akan memicu produksi minyak sawit dan dengan demikian menghancurkan lebih banyak hutan hujan.

READ  Mendukung pembelajaran online, Samsung menawarkan jutaan pound dengan paket internet khusus
Written By
More from Munir Rad

Aktifkan detail kamera di HP Samsung, terserah Anda!

Memperbesar ponsel Samsung. Foto / Jaringan Samsung HP Zoom Camera mungkin merupakan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *