Piala Super UEFA: Chelsea menang adu penalti melawan Villarreal

Gelar berikutnya untuk Thomas Tuchel: Manajer tim Jerman memenangkan Piala Super Eropa dengan pemenang Liga Champions FC Chelsea setelah drama penalti dan mendapatkan kepercayaan diri untuk awal musim di Liga Premier akhir pekan ini. Dalam duel melawan pemenang Liga Europa Villarreal FC, Chelsea, dengan tiga pemain nasional Jerman mereka di starting lineup, menang 6-5 melalui adu penalti. Setelah 120 menit, hasilnya adalah 1:1 (1:1, 1:0).

Kiper Kepa, yang digantikan melalui adu penalti, menangkis upaya Raul Albiol dan membiarkan the Blues bertepuk tangan. Fakta bahwa Kai Havertz gagal dalam percobaan pertama untuk Chelsea tidak datang dengan balas dendam. Hakim Ziyech (27) memberi Chelsea keunggulan di waktu regulasi, tapi Gerard Moreno (73) memblok Villarreal.

Chelsea menang di Supercopa untuk kedua kalinya dan mengakhiri rentetan suram. Warga London masing-masing kalah pada 2012, 2013 dan 2019.

“Itu sulit,” kata Tuchel setelah pertandingan di ibu kota Irlandia Utara, Belfast. “Kami kuat di 30 menit pertama. Kemudian kami kehilangan sedikit kecepatan. Kami pantas menyamakan kedudukan.” 1: 1 adalah “secara fisik yang terburuk” yang bisa terjadi, kata Tuchel. “Secara psikologis, lebih baik memulai dengan gelar,” lanjutnya.

Mengacu pada penggantian penjaga gawang Edouard Mendy sesaat sebelum adu penalti, Tuchel mengatakan: “Itu tidak spontan. Kami sudah mempersiapkan diri dengan baik dan memiliki statistik bahwa Kepa adalah yang terbaik dalam menjaga tembakan ke gawang. Analis menunjukkan kepada saya data – dan kami pergi bersama kami Memberi tahu para pemain bahwa itu bisa terjadi di pertandingan sistem gugur. Sungguh fantastis cara Edou menerimanya. Saya senang itu berhasil. “

Chelsea FC: Hakim Ziyech cedera di luar lapangan

Sejak awal, Tuchel mengandalkan striker Timo Werner, pahlawan Liga Champions Kai Havertz dan Antonio Rüdiger – dan Chelsea memulai dengan baik. Werner (ke-6) mendapat peluang pertama lebih awal setelah tendangan sudut di Belfast, beberapa saat kemudian N’Golo Kante (ke-9) tembakan tepat setelahnya.

READ  Bindings Selasa: Alexander Zverev memulai, Novak Djokovic memulai misi bersejarah

Sementara itu, Villarreal memiliki masalah besar dengan tekanan London dan mengalami sedikit kehilangan bola berkali-kali. Kemenangan 1-0 Chelsea seharusnya tidak mengejutkan: Havertz melayani Ziyech di area penalti dan pemain Maroko itu memimpin.

Namun, beberapa saat kemudian, Tuchel memiliki garis khawatir di dahinya ketika Ziyech harus meninggalkan lapangan karena cedera dan bisa absen di awal musim pada hari Sabtu melawan Crystal Palace. Tak lama setelah itu, Rüdiger melihat kuning setelah pendakian yang sulit, dan Tuchel juga diperingatkan karena dia mengeluh terlalu keras. Selama fase ini, Chelsea mengalami kegagalan pertahanan – dan nyaris balas dendam: Alberto Moreno (45 + 4) membentur mistar gawang dengan tendangan voli.

Written By
More from Naji Farid
Tes Werder Bremen melawan Lohne: Sepak bola Markus Anfang dimulai dengan baik!
Lohne – Markus Anfang sangat menderita saat menjalani debutnya sebagai pelatih SV...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *