Piala Dunia FIFA 2022: Iran pantas mengalahkan Wales – dua gol di waktu tambahan

Status: 25/11/2022 14:07

Underdog Iran mempertahankan peluang mereka untuk lolos ke Babak 16 besar Piala Dunia di Grup B dengan kemenangan 2-0 atas Wales. Para “Naga” kecewa dan menghadapi akhir.

Pesepakbola Iran telah mempertahankan impian mereka untuk mencapai babak sistem gugur Piala Dunia untuk pertama kalinya dengan penampilan penuh semangat. Mereka meraih kemenangan telak 2-0 (0-0) atas Wales pada Jumat (25/11/2022) di Stadion Ahmed bin Ali di Al-Rayyan. Setelah kekalahan 6-2 melawan Inggris, tim Iran berkembang pesat dan awalnya tidak beruntung karena gol offside dianulir dan tiang gawang menghalangi dua kali. Kedua gol itu tercipta di waktu tambahan.

Kiper Welsh Wayne Hennessey menerima kartu merah di fase akhir untuk permainan curang (86). Sisi Kapten Gareth Bale sekarang di ambang kepunahan, ‘Naga’ hanya memiliki satu poin di Grup B. “Ini akan sangat sulit, kami memiliki satu pertandingan tersisa. Kami harus pulih dengan baik dan kemudian memberikan segalanya lagi, “ucap Bale.

Di final grup Selasa depan (29.11.2022/8 malam langsung di sportschau.de), Wales akan menghadapi Inggris dalam “duel saudara”, Iran akan bermain melawan musuh bebuyutan sekaligus kebijakan Amerika Serikat di akhir.

Pemain Iran menyanyikan lagu kebangsaan

Mengingat protes terhadap rezim mullah di Iran yang telah berlangsung selama lebih dari dua bulan, semua mata sekali lagi tertuju pada pemain underdog bahkan sebelum kick-off: apakah mereka akan menolak untuk menyanyikan lagu kebangsaan, seperti yang mereka lakukan terhadap Inggris? ? Tidak, semua pemain, termasuk Sardar Azmoun dari Leverkusen, yang telah menunjukkan solidaritas dengan pengunjuk rasa di rumah menjelang Piala Dunia, setidaknya menggerakkan bibir mereka.

Gholizadeh offside – Gol Iran tidak dihitung

Di level olahraga, tim asuhan Carlos Queiroz menunjukkan peningkatan yang nyata. Pelatih asal Portugal itu membuat total empat perubahan di starting XI yang memungkinkan Iran untuk bekerja sama dengan baik dan mendapatkan lebih banyak permainan di lini depan. Namun, gol dari Ali Gholizadeh dianulir karena pemain Belgia itu dinyatakan offside setelah bermain satu-dua dengan Azmoun (16′).

Hosseini menggagalkan keberuntungan Moore

Empat menit sebelumnya, Kieffer Moore sempat membiarkan riuh suporter Welsh di stadion menarik napas dalam-dalam. Striker Bournemouth, juga awal yang baru setelah bermain imbang 1-1 dengan Amerika Serikat, melakukan lompatan pertama ke umpan silang sempurna dari Connor Roberts dari kanan. Kiper Iran Seyed Hosseini menggagalkan peluang itu dengan aksi briliannya. Nomor satu Alireza Beiranvand saat ini, yang menderita gegar otak sejak awal melawan Inggris, melihatnya melalui topeng wajahnya dengan kebaikan.

Permainan tetap intens di paruh kedua babak pertama, namun hanya ada sedikit adegan di area penalti. Hanya di waktu tambahan ada lebih banyak kegembiraan di depan gawang Welsh ketika Azmoun nyaris melewatkan umpan silang dari lini tengah (45+2).

Peluang ganda Iran – kutub menghalangi

Iran masih memegang kendali setelah restart, dan sekali lagi fokus tertuju pada duo penyerang Azmoun/Gholizadeh. Peluang ganda pada menit ke-52 membuat kiper Welsh Hennessey sudah dikalahkan, tetapi Azmoun diblok lebih dulu oleh tiang kanan. Pada percobaan kedua, tembakan Gholizadeh dari jarak 18 yard mendarat di tepi kiri gawang. Azmoun harus meninggalkan lapangan setelah satu jam yang baik karena cedera kaki kiri.

Rekan-rekannya terus berjuang untuk mendapatkan kesempatan bertahan di turnamen. Saeid Ezatolahi nyaris mencetak gol Welsh (72). Welsh baru bangun di tahap penutupan. Pada menit ke-83, kiper pengganti Iran Hosseini yang tangguh membelokkan tembakan panjang Ben Davies melewati mistar gawang.

Kiper Welsh Hennessey melihat kartu merah

Hampir sebagai balasannya, maka kegembiraan nyata pertama dari permainan yang adil. Kiper Welsh itu memukul Mehdi Taremi dengan kaki terentang setinggi dada dari luar area penalti. Wasit Mario Escobar dari Guatemala pertama kali menunjukkan kartu kuning, tetapi mengoreksi dirinya sendiri setelah asisten video campur tangan dan mengirim Hennessey keluar lapangan dengan pemecatan pertama turnamen (86).

Kiper Welsh Wayne Hennessey menendang Mehdi Taremi.

Pencetak gol Chesmi: “Kemenangan solidaritas”

Namun, pada akhirnya, Iran menghadiahi diri mereka sendiri atas perjuangan tanpa pamrih mereka dengan dua gol di waktu tambahan. Rouzbeh Cheshmi melakukan tembakan jarak jauh dari jarak 20 meter di pojok kanan (90 + 8). Setelah itu, tekanan beberapa hari terakhir meledak menjadi kegembiraan Tim Melli – terutama ketika Ramin Rezaeian tampil lebih baik setelah melakukan serangan balik (90+11). “Hari ini kami siap secara mental. Itu adalah kemenangan untuk solidaritas,” kata striker Chesmi.

READ  Kontrak sampai akhir Kejuaraan Eropa di kandang: Flick mewarisi Löw sebagai pelatih nasional
Written By
More from Naji Farid
‘Setidaknya satu serat otot robek’ – Alphonso Davies dalam bahaya kehilangan Piala Dunia!
Berita pahit bagi Bayern, khususnya bagi Alphonso Davies. Pemain asal Kanada itu...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.