Petugas polisi yang dinyatakan tewas setelah tsunami Boxing Day 2004 ditemukan dalam keadaan hidup

Keluarga Abrip Asep percaya dia telah meninggal selama hampir 20 tahun. Sub-sektor foto / pergelangan tangan Blang Bintang

Seorang petugas polisi yang diyakini tewas dalam tsunami Boxing Day 2004 dilaporkan ditemukan hidup di rumah sakit jiwa lebih dari 16 tahun kemudian.

Menurut keluarganya, Abrip Asep sedang bertugas pada malam gempa di Samudera Hindia pada 26 Desember 2004. Tsunami yang ditimbulkannya menewaskan lebih dari 230.000 orang, menjadikannya salah satu bencana alam terbesar di dunia.

Kerabatnya percaya dia adalah salah satu yang tewas di provinsi paling barat Indonesia, Aceh, ketika gelombang setinggi 30 meter jatuh di Asia Tenggara.

Menurut media lokal, Asep ditemukan secara tidak sengaja dan dipertemukan kembali dengan keluarganya setelah hampir dua dekade. Penemuan itu dilakukan setelah foto Asep dibagikan dalam grup chat keluarga di media sosial.

Abrip Asep dinyatakan meninggal setelah tsunami 2004 di Indonesia.  Foto / Polsek Blang Bintang
Abrip Asep dinyatakan meninggal setelah tsunami 2004 di Indonesia. Foto / Polsek Blang Bintang

Polisi setempat telah memastikan bahwa pria yang ditemukan di rumah sakit jiwa itu adalah Asep, yang dilaporkan hilang saat tsunami dan kemudian dinyatakan meninggal.

“Saya tidak percaya, tidak ada kabar selama 17 tahun dan kami mengira dia sudah mati. Kami tidak tahu dia masih hidup,” kata seorang anggota keluarga.

Asep ditemukan di rumah sakit jiwa di provinsi Aceh setelah menderita trauma pasca tsunami. Dia akan dalam keadaan sehat.

“Meski menderita gangguan jiwa akibat tsunami, keluarganya bersyukur bisa menemukannya dalam keadaan hidup,” kata juru bicara Kepolisian Daerah Aceh.

Tidak diketahui mengapa keluarganya tidak diberi tahu bahwa dia berada di rumah sakit jiwa.

Dia ditemukan di rumah sakit.  Foto / Polsek Blang Bintang
Dia ditemukan di rumah sakit. Foto / Polsek Blang Bintang

Pada Boxing Day 2004, gempa bumi berkekuatan 9,1 pada skala Richter melanda pulau Sumatera, Indonesia.

Itu adalah gempa bumi terbesar ketiga sepanjang masa.

Kawasan pesisir dan pusat bisnis Meulaboh pada 30 Desember 2004, setelah tsunami besar melanda kota Aceh.  Foto / Getty Images
Kawasan pesisir dan pusat bisnis Meulaboh pada 30 Desember 2004, setelah tsunami besar melanda kota Aceh. Foto / Getty Images

Kurang dari 20 menit setelah gempa bumi, gelombang pertama dari beberapa gelombang setinggi 30 meter menghantam pantai provinsi Aceh di Indonesia.

READ  Sebelum pemilu AS, para astrolog meramalkan bahwa akan ada asteroid di Bumi

Indonesia paling parah dilanda tsunami, dengan sedikitnya 167.000 korban.

Gelombang tsunami menghantam pantai Thailand, India dan Sri Lanka dan bahkan jauh ke selatan Afrika, menewaskan puluhan ribu orang.

Written By
More from Hulwi Zafar

Relaksasi di rumah setelah Paskah + Austria memberikan 30.000 dosis vaksin ke Republik Ceko

Perdana Menteri Slovenia Janez Jansa membenarkan sikap negatif Slovenia, Austria dan Republik...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *