Pesawat mendarat di Erbil: Pengungsi Belarusia kembali ke Irak – kebijakan luar negeri

Kampanye propaganda rezim Belarusia.

Kamis malam, 374 dari sedikitnya 7.000 migran yang diselundupkan ke Belarus dari Minsk mendarat di Erbil, di Irak utara. Malam harinya, menurut informasi BILD, pesawat akan terbang menuju Baghdad.

Tidak ada “sukarelawan” lain, seperti yang ditunjukkan oleh juru bicara diktator Belarusia Alexander Lukashenko.

Sebelum itu, sebuah pesawat berbadan lebar Boeing 747-400 (hampir 500 kursi) dari Baghdad telah mendarat di ibu kota Belarus sekitar tengah hari. Televisi pemerintah menunjukkan orang-orang menunggu di bandara pagi itu dan ingin mengambil kesempatan untuk kembali ke negara asal mereka.

“Lebih dari 300 warga Irak yang terdampar telah mendaftar untuk kembali ke Irak,” juru bicara Kementerian Luar Negeri Irak Ahmed al-Sahaf melaporkan pada hari Selasa. 65 orang lainnya telah diizinkan untuk lewat.

Ada kemungkinan 65 orang ini bepergian dari Baghdad ke Suriah karena menurut informasi BILD, banyak dari mereka yang diselundupkan ke Minsk oleh negara adalah orang Kurdi Suriah yang terbang ke Belarus dari Damaskus.


Keluarga menunggu penerbangan kembali ke Irak di bandara Minsk pada hari KamisFoto: Andrey Pokumeiko / AP

Menurut rencana, penerbangan berangkat dari Minsk ke Bagdad pada Kamis. Pesawat kemudian melakukan persinggahan tak terjadwal pada pukul 16.52 waktu Jerman di Erbil (Daerah Otonomi Kurdistan, Irak). Banyak migran datang dari Kurdi di utara Irak.

Namun, pengamat meragukan aksi tersebut akan menjadi perombakan nyata di Minsk. Menurut rezim, saat ini ada total 7.000 migran di negara itu – pengamat bahkan berasumsi sebanyak 15.000 – termasuk hampir 2.000 di daerah perbatasan dengan Polandia. Menurut para analis, tidak satu pun dari mereka yang diizinkan kembali ke Minsk dan kemudian ke Irak.

Sebaliknya, orang-orang yang terbang pulang hari ini adalah orang-orang yang belum meninggalkan Minsk dan yang, karena kehadiran mereka dan ketegangan dalam masyarakat Belarusia, mungkin menjadi duri bagi mata sang diktator.

Tidak ada “penerbangan kembali” lain ke Timur Tengah yang saat ini direncanakan. Meskipun penerbangan Irak Airways hari Kamis adalah yang pertama dalam rangkaian yang panjang, masih butuh beberapa bulan sebelum 15.000 pengungsi di Belarus pergi.

Kamis malam, rezim Lukashenko mengumumkan bahwa mereka untuk saat ini adalah satu-satunya yang kembali di negara asal mereka.

“Faktanya, baru sekitar 400 pengungsi yang setuju untuk pulang. Tepatnya, 374 penumpang, sebagian besar warga Irak, berada di dalam pesawat yang lepas landas dari Minsk hari ini, ”kata juru bicara Presiden Natalya Eismont.

Untuk membuatnya lebih jelas: selama UE tidak membuat konsesi lebih lanjut, Lukashenko tidak akan melepaskan salah satu dari puluhan ribu sandera migran yang telah tiba dengan pesawat.

READ  Menteri Kesehatan Israel dalam wawancara pandemi
Written By
More from Lukman Haq
Turki: penyerang membunuh tujuh anggota keluarga Kurdi
Para penyerang bersenjata ada di Turki tujuh anggota keluarga Kurdi tewas. Menurut...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *