Perusahaan DAX berinvestasi sedikit: pertama dividen, lalu perlindungan iklim

Perusahaan DAX berinvestasi sedikit
Dividen pertama, lalu perlindungan iklim

Perusahaan besar Jerman berinvestasi jauh lebih sedikit daripada yang diperlukan untuk menjadi netral iklim dalam beberapa dekade mendatang. Mereka punya cukup uang untuk melakukannya. Namun perusahaan lebih memilih untuk mendistribusikan keuntungan mereka daripada berinvestasi di masa depan, ratapan organisasi non-pemerintah.

Alih-alih berinvestasi cukup dalam perlindungan iklim, menurut sebuah laporan, 30 perusahaan Dax mendistribusikan bagian keuntungan mereka yang meningkat kepada pemegang saham atau mengumpulkan cadangan keuangan. Seperti yang ditunjukkan oleh laporan Oxfam Germany dan gerakan warga Finanzwende, banyak perusahaan DAX memiliki kelonggaran finansial untuk investasi yang dibutuhkan oleh UE agar menjadi netral iklim pada tahun 2050.

Kedua organisasi menyerukan kerangka hukum perusahaan untuk memastikan bahwa perusahaan tidak lagi menempatkan kepentingan pemegang saham di atas kepentingan bersama. Laporan tersebut menganalisis bagaimana 30 perusahaan DAX telah menggunakan keuntungan mereka selama beberapa tahun terakhir: antara 2009 dan 2020, dividen meningkat sebesar 85%, hampir dua kali lipat dari keuntungan, yang meningkat sebesar 48%.

Menurut laporan tersebut, masing-masing perusahaan (RWE, Eon dan ThyssenKrupp) bahkan mentransfer uang kepada pemegang saham mereka selama bertahun-tahun mengalami kerugian. Selain itu, cadangan keuangan turun dari 122 miliar euro pada 2014 menjadi hampir 200 miliar pada akhir 2020. Menurut informasi, terutama pemegang saham yang diuntungkan, karena cadangan yang lebih besar meningkatkan nilai perusahaan.

Keuntungan dua kali lipat kesenjangan investasi

Pada saat yang sama, menurut laporan itu, ada kekurangan perlindungan iklim. Oxfam dan Finanzwende telah menghitung untuk setiap sektor investasi yang harus dilakukan perusahaan setiap tahun untuk membuat model bisnis mereka netral pada tahun 2050. Menurut laporan, semua perusahaan berinvestasi terlalu sedikit, dan banyak yang dapat melakukannya – tanpa pemerintah subsidi atau keringanan pajak.

Di sektor transportasi, misalnya, kesenjangan investasi antara BMW, Daimler, Volkswagen dan Lufthansa mencapai 13,8 miliar euro per tahun, menurut laporan itu, dan keuntungan mereka baru-baru ini rata-rata lebih dua kali lipat. Jika perusahaan ingin memperoleh investasi iklim yang diperlukan, mereka rata-rata masih dapat mendistribusikan pada tingkat tahun 2009 dan 2010, para penulis menjelaskan.

READ  Frankfurter Volksbank menawarkan lebih banyak cabang modern dan layanan baru
Written By
More from Hulwi Zafar
Transfer resmi Bang Beden, Dow Jones ‘Crazy’ Pass 30.000
Jakarta, CNBC Indonesia – Bursa Efek Amerika Serikat (AS) b Wall Street...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *