Perselisihan Varosha: konflik Siprus menjadi urusan Dewan Keamanan

Status: 21/07/2021 18:26

Selama kunjungan ke Siprus Utara, Presiden Turki Erdogan mengumumkan pembukaan kota kecil Varosha – pelanggaran mandat PBB dan provokasi untuk Republik Siprus. Uni Eropa dan AS bereaksi dengan prihatin.

Dalam konflik di pulau Siprus yang terbelah, pemerintah Nicosia ingin mengajukan banding ke Dewan Keamanan PBB dan menuntut pertemuan luar biasa. Menteri Luar Negeri Siprus Nikos Christodoulidis mengatakan kepada Radio Negara Siprus.

Alasan untuk ini adalah pengumuman yang dibuat pada hari Selasa oleh Siprus utara bahwa bagian dari pemukiman pesisir Varosha, di timur laut pulau itu, akan dibuka. Tempat milik kota Famagusta adalah zona militer terbatas sejak pembagian Siprus. Zona militer memisahkan bagian Yunani dari pulau di selatan dari bagian Turki di utara dan tidak dapat diakses – Varosha adalah kota hantu.

Erdogan berbicara tentang “era baru”

Resolusi PBB sebenarnya menetapkan bahwa Varosha ditempatkan di bawah administrasi PBB dan dikembalikan ke pemiliknya yang sah yang melarikan diri pada tahun 1974 setelah intervensi militer Turki.

Sekarang pemerintah Siprus Turki ingin menempatkan Varosha – di maras Turki – di bawah kendali mereka dan mengisinya kembali – dengan dukungan pemerintah Turki. Selama kunjungan ke Siprus Utara pada hari Selasa, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan: “Sebuah era baru akan dimulai di Maras di mana semua orang akan mendapat manfaat”. Pengumuman itu bisa menjadi upaya lain oleh Turki untuk bekerja menuju solusi dua negara untuk pulau itu, yang menjadi sandarannya sejak pembagian Siprus pada 1974.

Pada awal November 2020, pihak berwenang Siprus utara telah membuka bagian dari pantai Varosha untuk kunjungan satu hari – sebuah langkah yang dilihat Republik Siprus sebagai provokasi. Sebuah restocking akan pergi lebih jauh.

READ  Thailand diizinkan membuat kebijakan perang dengan menyensor halaman media

Anastasiades: “Ilegal dan tidak dapat diterima”

Presiden Siprus Nikos Anastasiades menyebut tindakan di Varosha “ilegal dan tidak dapat diterima”. Menteri Luar Negeri Nikos Christodoulides mengatakan: “Ini adalah pelanggaran mencolok terhadap resolusi PBB dan akan mempersulit untuk melanjutkan pembicaraan.”

Siprus Yunani mewakili Siprus secara keseluruhan ke dunia luar. Mereka takut bahwa Siprus Turki akan ingin mempromosikan pemisahan dengan bantuan Turki. Pembicaraan baru sebenarnya direncanakan untuk meningkatkan hubungan.

Dibagikan sejak 1974

Perselisihan itu terjadi dengan latar belakang pembagian pulau yang telah berlangsung puluhan tahun dan pemisahan penduduk menjadi Siprus Yunani dan Turki. Turki telah menduduki bagian utara pulau itu sejak 1974. Saat itu, para komplotan kudeta Yunani ingin memaksakan pencaplokan seluruh pulau itu ke Yunani. Militer Turki menangkisnya dan sejak itu menguasai utara.

Republik Turki Siprus Utara hanya diakui sebagai negara oleh Turki, dan bukan oleh komunitas internasional. Sebaliknya, Turki tidak memiliki hubungan diplomatik dengan pemerintah Siprus yang diakui secara internasional. Republik Siprus telah menjadi anggota UE sejak 2004.

Kritik internasional terhadap keterbukaan

Secara internasional, rencana untuk membuka kembali Varosha telah memicu kemarahan. Jerman meminta Turki untuk mematuhi semua resolusi PBB dan “menyerahkan kendali lokasi kepada misi PBB.” Tindakan sepihak “tidak berguna,” kata juru bicara Kantor Luar Negeri Federal. Pendekatan Turki merusak “kemajuan yang dibuat dalam beberapa bulan terakhir dalam hubungan UE-Turki” dan membuat upaya untuk meluncurkan kembali pembicaraan Siprus menjadi lebih sulit.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menyebut pengumuman itu provokatif dan tidak dapat diterima. Dia mengatakan bahwa “Amerika Serikat bekerja dengan mitra yang berpikiran sama untuk merujuk situasi yang mengkhawatirkan ini ke Dewan Keamanan PBB dan akan mendorong tanggapan yang tegas.” Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian menuduh Erdogan melakukan “provokasi”. Perwakilan Urusan Luar Negeri Uni Eropa Josep Borrell sebelumnya mengutuk tindakan Erdogan sebagai “keputusan sepihak yang tidak dapat diterima”. Turki menolak kritik itu sebagai “batal demi hukum”.

READ  AS: Joe Biden mendorong pertemuan puncak dengan Vladimir Putin melakukan perjalanan ke Eropa pada bulan Juni

Written By
More from Lukman Haq

Kepala staf Donald Trump menyerukan penyelidikan atas mitos penipuan pemilu yang aneh

Ada banyak dongeng di luar sana tentang dugaan penipuan dalam pemilihan AS...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *