Pernyataan anak-anak yang dipaksa untuk mengintimidasi Trump dalam video ISIS: Dia lega memiliki semua halaman

Washington DC, Compass.com – Seorang bocah lelaki mengaku merasa “puas” kembali ke Amerika Serikat setelah dipaksa mengancam presiden. Donald Trump Dalam video yang dibuat oleh grup ADALAH.

Nama anak laki-laki itu, Matthew, dibawa oleh ibu dan ayah tirinya Syria. Dia berumur 10 tahun pada saat penembakan Terompet Dan presiden menyuruh mereka bersiap-siap berperang di Amerika Serikat.

Matthew sekarang berusia 13 tahun dan tinggal bersama ayahnya setelah dia dibawa pulang Tentara Amerika 2018

Baca juga: Mantan gadis ISIS, Shamima Begum, kesulitan untuk kembali ke Inggris

Matthew berkata, “Semuanya telah terjadi dan sudah berakhir BBC.

Saya masih sangat muda saat itu, jadi saya tidak begitu mengerti apa yang sedang terjadi.

Matthew menerima konseling agar terbiasa dan prosesnya berhasil.

Ayah tirinya, Musa Ilhasani, meninggal dalam kecelakaan yang diyakini sebagai kecelakaan pesawat pada musim panas 2017.

Awal bulan ini, ibunya, Samantha Sally, dihukum karena pencucian uang dan dijatuhi hukuman enam setengah tahun penjara.

Pada April 2015, keluarga Amerika biasa pindah dari perbatasan Turki ke wilayah ISIL.

Baca juga: Serangan ISIS dalam Konflik Jeddah di Prancis

Matthew menjelaskan pengalaman pertamanya: “Kami berlari di tempat yang sangat gelap. Saat itu malam, ada banyak poin dengan kabel yang diikat … Tidak banyak pemikiran pada saat itu kecuali untuk mengatakan ‘Saya harus lari’. Sampai saat persiapan Panorama Dari BBC Dan Garis depan, Acara sedang dikirim PBS– Institut Penyiaran Publik Amerika.

Ayah tiri Matthias, Elhasani, dikirim ke kamp pelatihan militer di kota Isis yang jauh.

Matthew, saat itu berusia delapan tahun, mencoba yang terbaik untuk beradaptasi dengan rumah barunya.

READ  Suami pergi kerja Istri memiliki hubungan yang dekat dengan ayah mertuanya di rumah

Saat pertama kali kami tinggal di Raqqa, kami adalah bagian dari kota. Sering terdengar suara tembakan. Terkadang ada ledakan, dia sepertinya berada jauh. Jadi kita tidak perlu terlalu khawatir.

Tapi Pada awal 2017, ibu Matthew mengirim email ke saudara perempuannya di Amerika Serikat, meminta uang untuk membantu keluarganya melarikan diri.

Baca juga: ISIS memenggal 50 orang di lapangan sepak bola Mozambik

Dalam salah satu video, Elhassani memaksa Matthew untuk bunuh diri dan menangkap bom. Atas perintah kakek dari pihak ibu, Matthew memainkan peran dalam cara dia menanggapi pihak berwenang Amerika yang menyelamatkannya, tetapi kemudian meledakkan bom dan membunuh mereka.

BBC Panorama melalui BBC Indonesia Little Matthew bersama ibunya, Samantha Sally, dan ayah tiri Musa Elhasani. Putra Matthew mengancam Presiden AS Donald Trump setelah video ISIS

Dalam video lain, Matthew terlihat melepaskan AK-47 yang berisi amunisi setelah ayah tirinya diuji dalam waktu kurang dari satu menit.

Saat koalisi pimpinan AS meningkatkan serangan udaranya, Matthew terpaksa menemukan jalan di antara puing-puing dan debu.

Air terjun Agustus 2017 Raqqa akhirnya hancur, namun kelompok ISIS tetap meramalkan kemenangan dan memaksa Matthew untuk menyampaikan pesan protes. Kelompok itu merilis video yang mengancam Matthew yang berusia 10 tahun, presiden Amerika Serikat saat itu.

Baca juga: Serangan ISIS di Irak menewaskan 11 orang, melukai 8 orang

Pesan saya kepada Trump untuk boneka orang-orang Yahudi: “Tuhan telah menjanjikan kemenangan kepada kita dan Dia akan memberi kita kekalahan,” kata Matthew dalam sebuah memoar. “Pertempuran ini tidak akan berakhir di Raqqa atau Mosul, itu akan berakhir di tanahmu … Jadi bersiaplah, karena pertempuran sudah dimulai.

READ  Influencer Beatriz Rabi diserbu oleh sebuah truk! Tapi Instagram bekerja lagi ... - orang

Dalam wawancara tersebut, Matthew mengatakan bahwa karena kemarahan ayah tirinya, saya tidak punya pilihan selain berpartisipasi dalam video. “Dia mulai kehilangan akal karena mentalnya tidak stabil.

Tak lama kemudian, Elhassani tewas dalam apa yang diyakini sebagai kecelakaan pesawat.

“Saya senang saya tidak menyukai ayah tiri saya,” kata Matthew. Saya pikir seharusnya tidak, saya senang seseorang meninggal. Tapi kami semua menangis kegirangan.

Ibu Matthew, Samantha Sally, kemudian dapat membayar uang penyelundupan untuk menyembunyikan dirinya dan keempat anaknya dari ISIS. Mattis bersembunyi di tong di belakang truk saat ia lulus tes IS.

Baca juga: Para simpatisan ISIS di Wina saling menipu tentang program disintegrasi Austria

Ketika mereka tiba di wilayah yang dikuasai Kurdi, mereka ditahan di kamp pada musim panas 2017. Panorama Berbicara dengan Sally untuk pertama kalinya.

Sally mengatakan dia ditipu oleh suaminya untuk membawa keluarganya ke Suriah dan tidak mengetahui rencana suaminya.

Suatu ketika, Sally mengatakan bahwa suaminya telah menghinanya. Sally juga mengaku membeli dua gadis muda dari Yazidi, dan suaminya sering memperkosa mereka.

Sekembalinya ke Amerika Serikat, Sally tetap berpegang pada cerita di pengadilan.

Meskipun Sally mendukung suaminya dalam “upaya bodohnya,” Sally bersikeras bahwa dia tidak memiliki peran dalam mendukung suaminya bergabung dengan ISIS.

Namun, investigasi Panorama / garis depan Menemukan bukti yang kontradiktif dalam kasus ini.

Seorang anggota keluarga Elsani mengatakan Musa telah sibuk dengan ISIS selama berbulan-bulan sebelum meninggalkan Amerika Serikat, dan dia menonton propaganda ISIS di rumah, termasuk video pembunuhan.

Baca juga: Seorang pendukung ISIS yang membunuh 4 orang di Wina telah dipersenjatai sebelum mereka mengambil tindakan

READ  Alarm! Macron mengumumkan kunci Prancis, Jerman ditutup

Teman Samantha Sally mengingat percakapannya dengan Sally, yang mengatakan bahwa suaminya telah diundang untuk bergabung dalam “perang suci”.

Pemeriksaan Panorama / garis depan Sally menyadari bahwa keluarganya telah melakukan serangkaian perjalanan ke Hong Kong dalam beberapa minggu sebelum mereka meninggalkan Amerika Serikat, setidaknya $ 30.000.

Setelah sekitar 12 bulan di penjara, Sally berubah pikiran dan dihukum karena pendanaan terorisme sebagai bagian dari permohonannya.

Matthew dengan ayah kandungnya, Juan.  Putra Matthew mengancam Presiden AS Donald Trump setelah video ISISBBC Panorama melalui BBC Indonesia Matthew dengan ayah kandungnya, Juan. Putra Matthew mengancam Presiden AS Donald Trump setelah video ISIS

Sally kesulitan mengakui kesalahannya dan merupakan satu-satunya perjanjian T yang tidak memberikan pedoman tentang hukuman seumur hidup.

Jaksa menemukan tindakan Sally, yang memungkinkannya merekam video Letnan Matthew Matthews yang dipaksa membubarkan senapan serbu AK-47.

Mereka mengatakan tidak mungkin untuk mengetahui mengapa Sally membantu suaminya bergabung dengan ISIS. Sally mengatakan dia dipaksa oleh suaminya.

Ketika Matthew menjelaskan bagaimana rasanya kembali ke Amerika Serikat, dia akan mengenakan pakaian atau kaus kaki ketat dan sepatu ketat sepanjang hari dan kemudian lepas landas dan bersantai di bak mandi air panas. Seperti ini rasanya. Dia merasa baik.

Baca juga: ISIS melaporkan serangan di Universitas Kabul di mana 22 orang tewas

Written By
More from Lukman Haq

Sebuah video viral tentang pengantin wanita dan keluarga yang dibungkus keperawanan dan godaan, suaminya bodoh

URGENCH, KOMPAS.com – satu Pengantin Tak lama setelah pernikahan selesai untuk memeriksa...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *