Perlakuan terhadap hewan dataran rendah, mantan tahanan kekejaman Korea Utara kepada narapidana diberikan hukuman yang tidak wajar karena ingin pindah saat diminta duduk di kayu salib selama 16 jam – semua halaman

Sosok I.D. – Sebuah organisasi hak asasi manusia baru-baru ini mengungkapkan perlakuan sewenang-wenang Korea Utara Tentang para tahanan

Dilaporkan Sosok I.D. The Daily Mail melaporkan bahwa puluhan tahanan telah diwawancarai oleh Human Rights Watch (AS).harian) Dari Korea Utara.

Jelas dari wawancara bahwa dia dianiaya Korea Utara Siapa peduli di rumah Seperti “binatang”.

SEBUAH harian Makan para di rumah Dia dipaksa duduk di lantai selama 16 jam.

Baca juga Memanggil narapidana untuk minum air bercampur abu, mantan narapidana berbicara kasar kepada narapidana di kamp penjara, tubuh mereka membusuk sebelum membusuk, dan makanan untuk tikus.

Anda tidak dapat melakukan aktivitas lain.

Jika ketahuan melakukan hal lain, mereka akan dihukum berat.

Dia dikatakan telah dipukul oleh tangan, tongkat, ikat pinggang, atau berlari sekitar 1000 kali.

Jika saya atau tahanan lain pindah (di dalam sel), para penjaga akan meminta kami semua untuk mengeluarkan tangan kami dari kopi.

Baca juga Anda ingin membuktikan sendiri kekejaman hidup di Korea Utara.

“Jadi mereka menggunakan sepatu bot mereka dan menginjak kaki kami satu per satu,” kata mantan tahanan Park G. Chel.

Mantan penjahat lainnya, Yoon Young Chelle, menambahkan, “Di sana Anda akan diperlakukan seperti binatang, dan Anda akan diperlakukan seperti itu.”

Sejumlah mantan narasumber juga bersaksi tentang pelecehan seksual di penjara.

Kim San Young, seorang pengusaha berusia 50 tahun, Pada 2015, dia berhasil melarikan diri dari Korea Utara, di mana dia diperkosa oleh seorang detektif di pusat penahanan.

Baca juga Melintasi perbatasan, perwira Korsel dibakar oleh pasukan Korut

Petugas polisi lain menginterogasinya dan menyerangnya secara seksual.

READ  Serangan udara Timur Tengah baru: Israel membunuh komandan militer - roket Hamas menghantam negaranya - Politik

Tapi Kim menambahkan, “Saya tidak bisa melawan mereka.”

Laporan itu menyerukan diakhirinya “perlakuan kejam, tidak manusiawi dan merendahkan narapidana” untuk mendesak Pyongyang keluar dari “zaman kegelapan.”

Laporan itu juga meminta Korea Selatan, Amerika Serikat dan negara anggota PBB lainnya untuk “memberikan tekanan terbuka dan pribadi pada pemerintah Korea Utara.”

Baca juga Dia membahas ekonomi negara di pesta makan malam melawan rezim Kim Jong Unngara, lima pejabat Korea Utara ditembak mati, dan semua keluarga mereka dikirim ke kamp penjara.

Laporan tersebut juga mengkritik kurangnya perbedaan antara sistem politik dan hukum dalam sebuah partai.

Brad Adams, direktur Human Rights Watch Asia Asia, mengatakan: “Pejabat Korea Utara terus terjebak dalam sistem penyimpangan, rasa bersalah, serta penyuapan dan nepotisme.

Adams menambahkan bahwa proses penahanan dan interogasi pra-sidang adalah “sewenang-wenang, brutal, brutal dan memalukan.”

Human Rights Watch mewawancarai delapan mantan pejabat Korea Utara yang diasingkan.

Baca juga Hidup di bawah langit yang sama dengan Kim Jong Un itu kejam, warga Korea Utara menggunakan teknik ini untuk mencari gigitan nasi dan menyebut kematian lebih indah daripada penjara.

Dan Sejak 2011, Kim Jong Un telah menunjuk 22 warga negara Korea Utara, termasuk 15 wanita dan 7 pria, sebagai pemimpin tertinggi negara itu.

Perserikatan Bangsa-Bangsa sendiri menuduh Korea Utara melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang “sistematis, meluas, dan serius” dengan menyiksa dan mengelola penjara tanpa pengadilan.

Pyongyang dengan tegas menyatakan bahwa mereka melindungi dan mempromosikan “hak asasi manusia yang sebenarnya”, dengan mengatakan bahwa negara-negara Barat tidak dapat membela hak asasi manusia di seluruh dunia.

Mereka mengecam kritik global atas masalah tersebut sebagai kampanye kotor untuk merusak “sistem sosialis suci”.

READ  Tikus penghancur yang terkenal, Magawa, telah mati di Kamboja

Baca juga Dia dikatakan telah dibunuh karena kecabulan, potret mantan pacar Kim Jong Un, yang sering diprovokasi oleh ibu negara Korea Utara.

Mantan tahanan yang diwawancarai dalam laporan itu juga menggambarkan penjara yang penuh sesak itu sebagai tidak manusiawi.

Dia mengatakan tidak ada banyak ruang di lantai untuk tidur dan tidur dan hampir tidak ada ruang di lantai.

Tahanan tidak memiliki kesempatan untuk mandi dan selimut, pakaian, sabun, dan produk menstruasi langka.

Mantan narapidana dan petugas polisi mengatakan bahwa tubuh narapidana dipenuhi kutu.

Baca juga Alih-alih masuk sarang harimau, kabur dari lubang buaya, mencoba mempertaruhkan nyawa untuk kabur dari Korea Utara karena kelaparan, kehidupan Korea Utara ini malah lebih tragis setelah dijual ke pelacur.

banyak di rumah Wali atau penyelidik sering mengklaim suap.

Oleh karena itu, mereka diperbolehkan untuk menyediakan makanan dan kebutuhan lain untuk keluarga atau teman setelah pemeriksaan selesai.


Written By
More from Lukman Haq
Kereta terlalu jarang menjadi alternatif pesawat – ekonomi
Ini adalah debat yang semua orang kenal sekarang – dalam perjalanan bisnis...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.